teori asosiasi diferensial Sutherland

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Teori asosiasi diferensial mengusulkan bahwa interaksi sosial memberikan nilai, sikap, teknik, dan bahkan motivasi bagi orang untuk terlibat dalam perilaku kriminal. Ini adalah teori yang awalnya diajukan oleh sosiolog Edwin Sutherland pada tahun 1939 dan kemudian direvisi pada tahun 1947, dan memiliki pengaruh besar dalam studi kriminologi hingga hari ini.

Edwin Sutherland
Edwin Sutherland

Sebelum Edwin Sutherland mengusulkan teori asosiasi diferensialnya, penjelasan tentang perilaku kriminal orang beragam dan tidak konsisten. Dalam situasi ini, profesor hukum Jerome Michael dan filsuf Mortimer J. Adler berpendapat bahwa kriminologi tidak menghasilkan teori yang didukung secara ilmiah untuk menjelaskan aktivitas kriminal, mendorong sosiolog Edwin Sutherland untuk mengembangkan teori asosiasi diferensialnya.

Sutherland mengembangkan pemikirannya dalam kerangka Chicago School of Sociology. Untuk teorinya, dia menggunakan tiga sumber: karya Shaw dan McKay, yang menyelidiki bagaimana kejahatan didistribusikan secara geografis di Chicago; karya Sellin, Wirth dan Sutherland sendiri, yang mengidentifikasi bahwa kejahatan dalam masyarakat modern adalah hasil dari konflik antar budaya yang berbeda; dan penelitiannya sendiri tentang pencuri profesional, di mana dia menemukan bahwa seseorang, untuk menjadi pencuri profesional, harus menjadi anggota dan belajar dari sekelompok pencuri profesional.

Edwin Sutherland menguraikan teorinya pada tahun 1939 dalam edisi ketiga bukunya Principles of Criminology dan kemudian merevisinya pada edisi keempat buku tersebut pada tahun 1947. Teori asosiasi diferensial telah disebarluaskan secara luas di bidang kriminologi, memotivasi sejumlah besar penelitian. bekerja. Validitas dan kejadian teori ini didasarkan pada kemampuannya untuk menjelaskan semua jenis kegiatan kriminal, yang mencakup kenakalan remaja dan apa yang disebut kejahatan kerah putih.

Teori Asosiasi Diferensial

Teori asosiasi diferensial tidak menjelaskan mengapa seseorang menjadi kriminal, tetapi bagaimana hal itu terjadi. Teori ini didasarkan pada sembilan definisi

1. Semua perilaku kriminal dipelajari.

2. Perilaku kriminal dipelajari melalui interaksi dengan orang lain, yang melibatkan proses komunikasi.

3. Kebanyakan pembelajaran tentang perilaku kriminal terjadi dalam kelompok dan melalui hubungan pribadi yang dekat.

4. Proses mempelajari tingkah laku kriminal dapat meliputi mempelajari teknik-teknik untuk melakukan tingkah laku, alasan-alasan dan analisa-analisa yang membenarkan tindakan kriminal tersebut serta sikap-sikap yang diperlukan untuk membimbing seseorang dalam melakukan tindakan tersebut.

5. Motif dan dorongan yang menimbulkan perilaku kriminal digabungkan melalui interpretasi kode di wilayah geografis tempat orang tersebut berada, dikategorikan sebagai menguntungkan atau tidak menguntungkan.

6. Ketika dalil-dalil yang mendukung pelanggaran hukum lebih banyak daripada yang tidak baik, seseorang akan memilih untuk menjadi penjahat.

7. Asosiasi diferensial tidak semuanya sama dan dapat bervariasi dalam frekuensi, intensitas, prioritas, dan durasi.

8. Proses mempelajari perilaku kriminal melalui interaksi dengan orang lain didasarkan pada mekanisme yang sama yang digunakan untuk mempelajari perilaku lainnya.

9. Perilaku kriminal dapat menjadi ekspresi kebutuhan dan nilai, tetapi mereka tidak menjelaskan perilaku tersebut, karena dapat dihasilkan respons non-kriminal yang mengekspresikan kebutuhan dan nilai yang sama.

Teori asosiasi diferensial mengambil pendekatan psikologi sosial untuk menjelaskan bagaimana seseorang menjadi penjahat. Ini mendalilkan bahwa seseorang akan mengadopsi perilaku kriminal ketika aspek-aspek yang mendukung pelanggaran hukum dianggap lebih besar daripada yang terkait dengan kepatuhannya. Aspek-aspek ini bisa spesifik; Misalnya, toko tersebut diasuransikan, oleh karena itu mencuri barang dari toko ini adalah kejahatan tanpa korban. Mereka juga bisa lebih umum; misalnya, ini adalah tanah publik, dan oleh karena itu saya dapat melakukan apapun yang saya inginkan di sana. Aspek yang terkait dengan kepatuhan terhadap hukum dapat berupa kalimat umum seperti “mencuri itu tidak bermoral” atau “melanggar hukum selalu salah2.

Penilaian yang dibuat seseorang dari setiap aspek yang terkait dengan perilaku kriminal tidak sama, dan perbedaannya bergantung pada frekuensi terjadinya situasi, momen dalam hidup di mana situasi tersebut muncul untuk pertama kalinya dan Bagaimana Anda menilai orang tersebut yang menyajikan Anda dengan situasi seperti itu. Meskipun orang tersebut lebih cenderung dipengaruhi oleh individu-individu di lingkungannya seperti teman atau keluarga, proses belajar juga dapat terjadi di sekolah atau melalui media. Jika orang tersebut menyukai cerita mafia, misalnya, hal ini dapat memengaruhi pembelajaran, karena cerita tersebut menyiratkan pesan yang mendukung pelanggaran hukum dan dengan demikian berkontribusi untuk menegaskan kembali perilaku kriminal orang tersebut.

Sekalipun karena faktor-faktor tersebut, seseorang memiliki kecenderungan tertentu untuk melakukan kejahatan, mereka harus memiliki kemungkinan material dan kemampuan untuk melakukannya; aspek-aspek ini bisa rumit dan sulit untuk dicapai. Contohnya adalah peretasan komputer, berlawanan dengan situasi yang lebih mudah ditangani, seperti pencurian produk dari toko.

Pertanyaan untuk teori

Teori asosiasi diferensial merupakan tonggak sejarah dalam kriminologi pada masanya; Namun, telah dipertanyakan bahwa itu tidak mempertimbangkan faktor individu. Aspek seperti sifat kepribadian dapat mempengaruhi lingkungan seseorang untuk menghasilkan efek yang tidak dapat dijelaskan oleh teori. Misalnya, orang dapat mempengaruhi lingkungan mereka dengan mencari cara yang menyesuaikan dengan perspektif mereka. Mereka mungkin juga disisipkan dalam lingkungan sosial yang menghargai penghormatan terhadap hukum dan memilih untuk memberontak dan bertindak sebaliknya, kemudian menjadi penjahat.

Dalam kasus sebelumnya, orang bertindak secara mandiri, dengan motivasi individu, aspek yang akan menentukan transformasi mereka menjadi penjahat; aspek-aspek ini tidak direnungkan dalam teori asosiasi diferensial.

Sumber

Cid Moline, José, Larrauri Pijoan, Elena. teori kriminologi. Penjelasan dan pencegahan kenakalan . Penerbit Bosch, 2013.

Cressey, Donald R. Teori Asosiasi Diferensial: Sebuah Pengantar. Masalah Sosial , vol. 8, No.1, 1960.

Matsueda, Ross L. Keadaan Saat Ini Teori Asosiasi Diferensial. Kejahatan & Kenakalan , vol. 34, No.3, 1988.

Matsueda, Ross L. Teori Asosiasi Diferensial dan Organisasi Sosial Diferensial . Ensiklopedia Teori Kriminologi, eds.Francis T. Cullen dan Pamela Wilcox. Publikasi Sage, 2010.

Sutherland, Edwin H. Prinsip Kriminologi . Universitas Chicago, Chicago, 1939.

Sutherland, Edwin H. Kejahatan Kerah Putih . Holt, Rinehart, dan Winston, New York, 1949.

Ward, Jeffrey T. dan Chelsea N. Brown. Teori Pembelajaran Sosial dan Kejahatan. Ensiklopedia Internasional Ilmu Sosial & Perilaku . Edisi kedua. Penerbit James D. Wright. Elsevier, 2015.

-Iklan-

mm
Sergio Ribeiro Guevara (Ph.D.)
(Doctor en Ingeniería) - COLABORADOR. Divulgador científico. Ingeniero físico nuclear.

Artículos relacionados