Alam atau pengasuhan: bagaimana kepribadian terbentuk?

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Ciri-ciri seseorang mudah bergaul dengan orang tuanya, tetapi mencirikan dan mengidentifikasi asal usul kepribadian lebih kompleks. Misalnya, mata hijau dapat dikaitkan dengan ibu dan bintik-bintik dengan ayah, dan hal yang sama dapat dikatakan tentang sifat fisik lainnya dan beberapa sifat fisiologis, tetapi emosi dan bakat menyanyi biasanya tidak memiliki asal yang jelas. Dan pertanyaan yang muncul adalah apakah mereka memiliki karakteristik dan kemampuan bawaan atau memiliki dasar genetik, turun-temurun, seperti karakteristik fisik. Pertanyaan tersebut belum mendapatkan jawaban yang pasti, dan di atasnya pembahasan tentang kejadian aspek herediter yang bertentangan dengan pendidikan, atau pengasuhan pada umumnya, dalam pembentukan kepribadian tetap dipertahankan.

Kepribadian adalah konsep psikologis yang tidak memiliki definisi yang jelas dan biasanya dijelaskan melalui karakteristiknya. Dapat dikatakan bahwa itu adalah perasaan, emosi, dan pikiran yang terkait dengan perilaku seseorang, yang diekspresikan dalam kesinambungan sementara dan dalam situasi yang berbeda. Ini adalah aspek khas dari setiap individu. Kepribadian sangat menentukan dalam pengembangan keterampilan orang dan dalam integrasi sosial mereka.

alam atau pendidikan

Istilah alam dan pendidikan, alam dan pengasuhan , untuk menggambarkan aspek keturunan dan kemunculan lingkungan dalam perkembangan manusia berasal dari Prancis abad ke-13. Secara skematis ditegaskan bahwa orang berperilaku sesuai dengan kecenderungan alaminya atau bahkan mengikuti naluri hewani mereka, yang dikenal sebagai teori sifat perilaku manusia , sedangkan di sisi lain dipertahankan bahwa orang berpikir dan berperilaku sesuai dengan cara tertentu karena mereka telah diajari untuk melakukannya, yaitu, mereka memperolehnya di lingkungan tempat mereka berkembang.

Kemajuan dalam studi genom manusia telah menyoroti bahwa kedua aspek tersebut mempengaruhi perkembangan manusia. Ada keterampilan dan sifat yang dibawa sejak lahir, diwariskan, dan pendidikan membentuknya melalui pembelajaran dan pendewasaan yang diberikan oleh pengalaman. Namun bentuk dan tingkat kemunculan masing-masing dari kedua aspek tersebut masih menjadi bahan penyelidikan dan diskusi.

Warisan budaya

Ibu dan anak.
Ibu dan anak

Diketahui bahwa ciri-ciri seperti warna mata dan rambut ditentukan oleh gen spesifik yang dikodekan dalam setiap sel manusia. Teori bahwa faktor keturunan menentukan pembentukan kepribadian melangkah lebih jauh dengan menunjukkan bahwa sifat-sifat seperti kecerdasan, agresivitas, dan orientasi seksual juga dapat dikodekan dalam DNA individu. Pencarian gen perilaku merupakan sumber kontroversi yang melibatkan aspek etis, karena bisa saja terjadi bahwa informasi genetik digunakan untuk memisahkan atau meminggirkan orang karena dugaan kecenderungan mereka untuk memiliki perilaku antisosial.

Aspek yang sangat kontroversial adalah keberadaan gen homoseksual, yang akan mengarah pada argumen bahwa ketika pengkodean genetik semacam itu ada, orientasi seksual orang setidaknya akan dipengaruhi oleh aspek bawaan. Kesimpulan kontradiktif dari penelitian terbatas dan dengan premis yang tidak konsisten telah dipublikasikan beberapa kali. Pada tahun 2018, karya ekstensif diterbitkan sebagai hasil kolaborasi antara Broad Institute di Cambridge, Massachusetts, dan Harvard Medical School di Boston, yang mempelajari kemungkinan hubungan DNA dengan perilaku seksual. Studi tersebut menetapkan bahwa ada empat variabel genetik yang terletak pada kromosom 7, 11, 12 dan 15 yang tampaknya memiliki korelasi dalam ketertarikan sesama jenis; dua dari faktor spesifik ini disajikan oleh pria.per se , menjelaskan bahwa ” lebih tepatnya, non-heteroseksualitas sebagian dipengaruhi oleh banyak efek genetik kecil ,” mengklarifikasi bahwa korelasi masih harus dibangun antara varian yang telah mereka identifikasi dan gen yang sebenarnya. Dan hampir tidak ada yang diketahui tentang genetika perilaku seksual. Kesimpulan akhir adalah keempat varian genetik tersebut tidak dapat didefinisikan sebagai prediktor orientasi seksual.

Pendidikan

Lingkungan yang akrab
Lingkungan yang akrab

Meskipun mereka tidak sepenuhnya mengesampingkan kemungkinan adanya kecenderungan genetik, pendukung pendidikan sebagai aspek penentu kepribadian menegaskan bahwa, pada akhirnya, mereka tidak relevan. Mereka percaya bahwa sifat perilaku kita ditentukan semata-mata oleh faktor lingkungan yang menyertai kita dibesarkan. Studi tentang temperamen bayi dan anak-anak telah memberikan argumen yang paling meyakinkan untuk teori ini.

Psikolog Amerika John Watson menerbitkan pada tahun 1920 sebuah karya yang menunjukkan bahwa perolehan fobia dapat dijelaskan dengan pengkondisian klasik. Saat berada di Universitas Johns Hopkins, John Watson melakukan serangkaian percobaan pada seorang anak laki-laki yatim piatu berusia sembilan bulan bernama Albert. Menggunakan metode yang mirip dengan yang digunakan oleh ahli fisiologi Rusia Ivan Pavlov dengan anjing, Watson mengkondisikan bayi untuk membuat asosiasi tertentu berdasarkan rangsangan berpasangan. Setiap kali anak diberikan benda tertentu, selalu disertai dengan suara yang keras dan menakutkan. Seiring waktu, anak belajar mengasosiasikan objek dengan rasa takut, apakah suara itu ada atau tidak..

Studi saudara kembar

Saudara kembar
Saudara kembar

Studi tentang perkembangan kepribadian saudara kembar menunjukkan kejadian hereditas. Jika perkembangan dua saudara kembar yang dibesarkan di lingkungan yang sama dipelajari, dalam hal pendidikan serupa pada keduanya, terlihat bahwa mereka memiliki kesamaan yang lebih besar daripada kasus saudara laki-laki yang bukan saudara kembar. Tetapi mereka juga menunjukkan kesamaan yang mencolok ketika mereka berkembang terpisah satu sama lain, di lingkungan yang berbeda, menunjukkan ciri-ciri kepribadian yang serupa.

Jika lingkungan tempat mereka berkembang tidak berperan dalam menentukan sifat dan perilaku individu, maka saudara kembar harus memiliki kepribadian yang sama, meskipun mereka dibesarkan terpisah. Studi menunjukkan bahwa saudara kembar identik tidak pernah persis sama, meskipun mereka sangat mirip dalam banyak hal. Sebagai contoh, sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2000 oleh para peneliti di Rumah Sakit St. Thomas di London menyimpulkan bahwa selera humor adalah sifat yang dipelajari yang dipengaruhi oleh keluarga dan latar belakang budaya daripada penentuan genetik.

Itu bukan alam atau pendidikan: itu adalah alam DAN pendidikan

Jadi, apakah cara kita berperilaku sudah ditentukan sebelum kita lahir, atau apakah itu berkembang seiring waktu berdasarkan pembelajaran dan pengalaman kita? Ada kesepakatan di antara para peneliti bahwa tidak ada hubungan sebab-akibat antara keberadaan gen dan perilaku. Sementara gen dapat meningkatkan kemungkinan bahwa seseorang akan berperilaku dengan cara tertentu, pada akhirnya tidak menentukan perilaku. Kepribadian setiap orang adalah kombinasi antara warisan dan pendidikan mereka.

Air mancur

Ana Gimeno-Bayon Cobos. Memahami bagaimana kita: dimensi kepribadian. Bilbao: Desclée de Brouwer, Bilbao, Spanyol, 2006.

Harga Michael. Studi Raksasa Menghubungkan Varian DNA dengan Perilaku Sesama Jenis . ._ _ 20 Oktober 2018.

-Iklan-

mm
Sergio Ribeiro Guevara (Ph.D.)
(Doctor en Ingeniería) - COLABORADOR. Divulgador científico. Ingeniero físico nuclear.

Artículos relacionados