Psikologi: apa itu konsep diri

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Citra diri adalah cara kita melihat diri kita sendiri dan meliputi:

  • Pengetahuan fisik kita, yaitu apa yang kita ketahui tentang diri kita secara fisik: misalnya warna rambut dan mata kita, dan ciri-ciri tubuh lainnya.
  • Peran sosial kita, seperti suami, saudara laki-laki, ibu, dokter, guru, dll.
  • Ciri-ciri kepribadian kita: ramah, serius, ramah, pemalu.

Namun, citra yang kita miliki tentang diri kita sendiri tidak selalu sesuai dengan kenyataan. Dalam beberapa kasus, orang memiliki persepsi yang berlebihan tentang satu atau lebih karakteristik mereka. Persepsi ini bisa positif atau negatif. Bahkan seseorang dapat memiliki pandangan yang lebih positif tentang aspek-aspek tertentu dari dirinya dan pandangan yang lebih negatif tentang beberapa aspek orang lain.

Harga diri

Harga diri adalah nilai yang kita tempatkan pada diri kita sendiri. Tingkat harga diri tergantung pada cara kita menilai diri sendiri. Termasuk dalam evaluasi ini adalah perbandingan pribadi kita dengan orang lain, serta tanggapan yang kita dapatkan dari orang lain.

Ketika kita membandingkan diri kita dengan orang lain dan menemukan bahwa kita lebih baik dalam sesuatu atau bahwa orang-orang menanggapi sesuatu yang kita lakukan atau katakan dengan baik, harga diri kita di bidang itu tumbuh. Demikian pula, ketika perbandingannya negatif, harga diri kita menurun. Dimungkinkan untuk memiliki harga diri yang tinggi di bidang tertentu, seperti belajar, dan harga diri rendah di bidang lain, seperti hubungan pribadi.

saya yang ideal

Diri ideal adalah apa yang kita inginkan. Citra diri dan diri ideal bisa kongruen atau tidak kongruen. Seringkali ada perbedaan antara citra diri dan diri ideal. Perbedaan-perbedaan ini dapat memengaruhi harga diri secara negatif. Kesesuaian antara citra diri dan diri ideal menunjukkan bahwa keduanya tumpang tindih hampir seluruhnya. Meskipun sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk mencapai keselarasan sempurna, keselarasan yang lebih besar antara citra diri dan diri ideal akan memungkinkan aktualisasi diri.

Sebaliknya, ketidaksesuaian antara citra diri dan diri ideal menunjukkan bahwa ada ketidaksesuaian antara diri sendiri dan pengalamannya sendiri, yang menyebabkan kebingungan internal, juga disebut disonansi kognitif , yang mencegah aktualisasi diri.

Fitur lainnya

Konsep diri juga dicirikan oleh keragamannya. Kita semua memiliki ide yang berbeda tentang diri kita sendiri. Beberapa dari mereka hampir tidak terkait atau bertentangan. Namun, itu tidak menimbulkan masalah bagi kita, karena kita hanya menyadari sebagian dari kesadaran diri kita pada saat tertentu.

Selanjutnya, konsep diri terdiri dari beberapa skema diri . Skema diri adalah konsep individu dari aspek tertentu dari diri. Misalnya, satu orang mungkin melihat dirinya teratur, orang lain mungkin melihat dirinya tidak teratur, dan orang ketiga mungkin tidak memiliki pendapat tentang apakah mereka teratur atau tidak teratur.

Skema kami dapat ditempa. Oleh karena itu, pada saat tertentu, konsep diri kita mungkin bergantung pada situasi sosial tempat kita menemukan diri kita sendiri dan respons yang kita terima dari lingkungan. Ada kemungkinan bahwa pada saat-saat itu beberapa aspek lebih disorot daripada yang lain. Misalnya, seorang anak berusia tiga belas tahun mungkin mengetahui usianya jika dia berada dalam kelompok orang yang lebih tua. Di sisi lain, jika Anda berada dalam kelompok remaja lain, Anda cenderung tidak memikirkan usia Anda.

Selain itu, konsep diri kita dapat dimodifikasi dengan melakukan latihan mengingat suatu momen di mana kita bertindak dengan cara tertentu.

Pengembangan konsep diri

Konsep diri mulai berkembang pada anak usia dini dan berlanjut sepanjang hidup. Namun, antara masa kanak-kanak dan remaja, konsep diri mengalami pertumbuhan terbesar.

Pengembangan skema diri dan konsep diri memiliki akar kognitif dan motivasi. Secara umum, kami memproses informasi tentang diri kami lebih dalam daripada jenis informasi lainnya. Menurut teori persepsi diri, pengetahuan diri diperoleh dengan cara yang sama seperti kita memperoleh pengetahuan tentang orang lain: kita mengamati perilaku kita dan menarik kesimpulan tentang siapa kita dari apa yang kita perhatikan.

Tahapan pengembangan konsep diri

Konsep diri berkembang pada berbagai tahap kehidupan, sebagai berikut:

  • Pada usia 2 tahun: Anak-anak mulai membedakan dirinya dari orang lain.
  • Antara usia 3 dan 4 tahun: Anak-anak memahami bahwa mereka adalah makhluk yang terpisah dan unik. Pada tahap ini, gambaran diri anak sebagian besar bersifat deskriptif. Biasanya didasarkan pada karakteristik fisik atau detail spesifik. Meningkatkan perhatian pada kemampuan sendiri.
  • Pada usia 6 tahun: Mereka sudah dapat mengkomunikasikan apa yang mereka inginkan dan butuhkan secara efektif, dan mereka dapat membedakan diri ke dalam kelompok sosial.
  • Antara usia 7 dan 11: Mereka mulai membuat perbandingan sosial dan mempertimbangkan bagaimana mereka dipandang oleh orang lain. Pada tahap ini, deskripsi anak tentang diri mereka sendiri menjadi lebih abstrak, termasuk kemampuan daripada detail yang konkret. Citra diri dan diri ideal mulai berkembang.
  • Masa remaja: masa yang paling penting untuk perkembangan konsep diri. Konsep diri yang terbentuk selama masa remaja seringkali menjadi dasar konsep diri selama sisa hidup. Selama masa remaja, orang mengalami persepsi yang berbeda tentang diri mereka sendiri dan peran serta karakter yang berbeda. Pada tahap ini, konsep diri remaja dipengaruhi oleh keberhasilan di bidang yang mereka hargai dan tanggapan orang lain. Persetujuan dan kesuksesan dapat berkontribusi pada pengembangan harga diri yang lebih tinggi dan konsep diri yang lebih kuat di masa dewasa.

Apa yang memotivasi pengetahuan diri

Pengetahuan diri adalah proses selektif. Ada tiga motivasi penting untuk mencari pengetahuan diri dan mengembangkan konsep diri:

  1. Ingin menemukan kebenaran tentang diri sendiri, terlepas dari apa yang ditemukan.
  2. Keinginan untuk menemukan informasi yang menguntungkan yang memungkinkan perbaikan pribadi.
  3. Ingin mengkonfirmasi apa yang sudah diyakini tentang diri sendiri.

Bibliografi

  • dk. Bagaimana psikologi bekerja . (2019). Spanyol. dk.
  • Lenz, V. Psikologi perkembangan. Dasar-dasar. (2021).
  • Baumeister, R.F. Diri. Psikologi Sosial Tingkat Lanjut: Keadaan Sains . (2010). Pers Universitas Oxford. Diedit oleh Roy F. Baumeister dan Eli J. Finkel.
-Iklan-

mm
Cecilia Martinez (B.S.)
Cecilia Martinez (Licenciada en Humanidades) - AUTORA. Redactora. Divulgadora cultural y científica.

Artículos relacionados