Kasus Dingin Pembunuh Anak Oakland County

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Pembunuh Anak Oakland County adalah nama yang diberikan kepada orang tak dikenal yang bertanggung jawab atas pembunuhan empat anak atau mungkin lebih yang belum terpecahkan (tetapi dikonfirmasi dua perempuan dan dua laki-laki) di Oakland, Michigan antara tahun 1976 dan 1977.

Fakta

Dari Februari 1976 hingga Maret 1977, di Oakland County, Michigan, empat anak diculik, ditahan selama kurang lebih 15 hari, dan kemudian dibunuh. Setelah kejahatan mereka selesai, si pembunuh akan mendandani mereka dengan pakaiannya yang baru disetrika dan membiarkan tubuh mereka dengan hati-hati diletakkan di atas selimut, tergeletak di depan mata di sepanjang jalan.

Pembunuhan tersebut memicu penyelidikan pembunuhan terbesar dalam sejarah AS hingga saat itu, tetapi tidak ada tersangka yang ditangkap.

Tandai Stebbins

Pada sore hari Minggu, 15 Februari 1976, Mark Stebbins yang berusia 12 tahun, lahir di Ferndale, Michigan, menghilang setelah meninggalkan American Legion Hall, sebuah fasilitas veteran, untuk pulang menonton televisi.

Empat hari kemudian, pada 19 Februari, jenazahnya ditemukan sekitar 20 kilometer dari rumahnya. Dia terbaring di tumpukan salju, di tempat parkir di Southfield. Dia mengenakan pakaian yang sama dengan yang dia kenakan pada hari dia diculik, disetrika dengan sempurna dan bersih.

Otopsi menentukan bahwa dia telah dilecehkan secara seksual dengan suatu objek, dan penyebab kematiannya adalah pencekikan. Tanda tali juga ditemukan di pergelangan tangan dan pergelangan kakinya, menunjukkan bahwa dia diikat dengan erat selama penangkapannya.

jill robinson

Menjelang sore hari Rabu, 22 Desember 1976, Jill Robinson dari Royal Oak yang berusia 12 tahun bertengkar dengan ibunya dan memutuskan untuk berkemas dan kabur dari rumah. Itu adalah hari terakhir mereka melihatnya hidup.

Keesokan harinya, 23 Desember, sepedanya ditemukan di belakang sebuah toko di Main Street di Royal Oak. Tiga hari kemudian, tubuhnya ditemukan dibuang di selokan Interstate 75 dekat Troy, terlihat dengan mata telanjang dari kantor polisi.

Penyebab kematiannya adalah ledakan senapan di wajah. Seperti Mark Stebbins, dia berpakaian lengkap dengan pakaian yang dia pakai saat dia menghilang. Berbaring di samping tubuhnya, polisi menemukan ranselnya utuh. Seperti Mark, tubuhnya tampak diletakkan dengan hati-hati di atas tumpukan salju.

kristine mihelich

Pada hari Minggu, 2 Januari 1977, sekitar jam 3 sore, Kristine Mihelich yang berusia 10 tahun, kelahiran Berkley, pergi ke 7-Eleven terdekat dan membeli beberapa majalah, tetapi tidak pulang ke rumah.

Tubuhnya ditemukan 19 hari kemudian oleh seorang tukang pos saat dalam perjalanan biasanya. Kristine berpakaian lengkap dan tubuhnya dibaringkan di atas salju. Pembunuhnya juga menutup mata Kristine dan menyilangkan tangan di dadanya.

Tubuhnya, ditinggalkan di jalan pedesaan di Desa Franklin, ditinggalkan di depan mata beberapa rumah di daerah tersebut. Belakangan terungkap bahwa dia mengalami sesak napas kurang dari 24 jam sebelum otopsi dilakukan.

kelompok kerja

Menyusul pembunuhan Kristine Mihelich, pihak berwenang mengumumkan bahwa mereka yakin anak-anak tersebut telah dibunuh oleh seorang pria paruh baya yang bersembunyi di daerah tersebut, yang berarti seseorang yang mengenal kota dengan baik. Satuan tugas resmi dibentuk dengan tujuan tunggal untuk menyelidiki pembunuhan tersebut. Itu terdiri dari petugas penegak hukum dari 13 komunitas dan dijalankan oleh Kepolisian Negara Bagian Michigan.

Timotius Raja

Pada hari Rabu, 16 Maret 1977, sekitar jam 8 malam, Timothy King yang berusia 11 tahun meninggalkan rumahnya di Birmingham dengan skuternya dengan uang 30 sen untuk membeli pernak-pernik. Dia pergi ke apotek dekat rumahnya. Setelah berbelanja, dia meninggalkan toko melalui pintu belakang yang membuka ke tempat parkir.

Pihak berwenang, dengan kasus lain di tangan mereka tentang seorang anak yang diculik dan kemungkinan besar dibunuh, memutuskan untuk melakukan pencarian besar-besaran di seluruh wilayah Detroit. Program berita televisi dan surat kabar Detroit melaporkan secara ekstensif tentang Timothy dan anak-anak lain yang terbunuh.

Ayah Timothy King muncul di televisi, memohon kepada penculiknya untuk tidak menyakiti putranya dan membebaskannya. Marion King, ibu Timotius, menulis surat yang mengatakan bahwa dia berharap dapat segera bertemu dengan Timotius sehingga dia dapat menawarkan makanan favoritnya, ayam dari Kentucky Fried Chicken. Surat itu dimuat di surat kabar lokal, The Detroit News .

Pada malam tanggal 22 Maret 1977, jenazah Timothy King ditemukan di selokan di sepanjang jalan di Livonia. Dia berpakaian lengkap dan terlihat jelas bahwa pakaiannya telah dicuci dan disetrika. Skuternya telah diletakkan di samping badan. Laporan otopsi menunjukkan bahwa Timothy telah dilecehkan secara seksual dengan suatu benda dan dibunuh karena sesak napas. Terungkap juga bahwa dia telah makan ayam sebelum dia dibunuh.

Sebelum jenazah Timothy King ditemukan, seorang wanita datang ke polisi dengan informasi tentang anak laki-laki yang hilang itu. Wanita itu memberi tahu satuan tugas bahwa pada malam yang sama bocah lelaki itu menghilang, dia melihatnya berbicara dengan seorang pria yang lebih tua di tempat parkir di belakang apotek tempat dia pergi untuk membeli permen. Dia secara akurat menggambarkan Timotius, dan menyebutkan skuternya.

Dia tidak hanya melihat Timothy, tetapi dia juga bisa melihat dengan baik pria yang dia ajak bicara, serta mobilnya. Dia memberi tahu pihak berwenang bahwa pria itu mengendarai AMC GREMLIN biru dengan garis-garis putih di sisinya. Dengan bantuannya, seorang kartunis polisi dapat membuat sketsa potret pria tersebut, dan gambar mobil yang dikendarainya dengan sangat realistis. Sketsa itu diterbitkan dan ditampilkan di program berita.

profil pembunuh

Satuan tugas mengembangkan profil si pembunuh berdasarkan deskripsi yang diberikan oleh beberapa saksi yang melihat Timothy berbicara dengan seorang pria pada malam dia diculik. Profil tersebut menggambarkan seorang pria kulit putih berkulit gelap, berusia antara 25 dan 35 tahun, dengan rambut acak-acakan dan cambang panjang. Karena orang tersebut tampaknya dapat memperoleh kepercayaan anak-anak dengan mudah, satuan tugas mengira pembunuhnya bisa jadi adalah seorang polisi, dokter, atau pendeta.

Profil tersebut juga menunjukkan bahwa si pembunuh mengenal daerah tersebut dan kemungkinan besar tinggal sendiri, kemungkinan besar di daerah terpencil sehingga dia dapat menahan korban selama beberapa hari tanpa sepengetahuan teman, keluarga, atau tetangganya.

Investigasi

Gugus tugas menyelidiki lebih dari 18.000 petunjuk. Meskipun ada kejahatan lain yang diungkap polisi saat melakukan penyelidikan, kelompok tersebut tidak pernah berhasil menangkap si pembunuh.

Allen dan Frank

Seorang psikiater Detroit, Dr. Bruce Danto, dan seorang anggota gugus tugas polisi menerima surat beberapa minggu setelah pembunuhan Timothy King. Surat itu ditulis oleh seseorang yang menyebut dirinya Allen yang mengaku sebagai teman sekamar pembunuh anak Oakland County.

Dalam surat itu, Allen menggambarkan dirinya bersalah, menyesal, takut, ingin bunuh diri, dan hampir kehilangan akal sehatnya. Dia berkata bahwa dia telah bersama Frank, si pembunuh, dalam banyak perjalanan darat mencari anak-anak, tetapi tidak pernah hadir saat “pasangannya” menculik anak-anak atau saat dia melakukan pembunuhan. Allen juga menulis bahwa Frank mengendarai GREMLIN, tetapi telah “merusaknya dan meninggalkannya di Ohio, tidak pernah terlihat lagi.”

Sebagai motif pembunuhan, Allen mengatakan bahwa Frank telah membunuh anak-anak saat berperang di Vietnam dan trauma karenanya. Dia membalas dendam pada orang kaya karena menderita seperti yang dia lakukan saat di Vietnam.

Allen menyatakan bahwa dia ingin membuat kesepakatan dengan pihak berwenang dan bahkan menawarkan untuk menyerahkan foto-foto yang memberatkan yang dapat digunakan sebagai bukti untuk memberatkan Frank. Sebagai gantinya, dia ingin gubernur Michigan menandatangani perjanjian yang memberinya kekebalan dari penuntutan. Danto mengatur untuk bertemu Allen di sebuah bar, tetapi Allen tidak muncul dan tidak pernah terdengar kabarnya lagi.

Pada bulan Desember 1978 keputusan dibuat untuk menangguhkan satuan tugas dan polisi negara bagian mengambil alih penyelidikan, yang masih belum terselesaikan.

serial TV

Serial televisi, Pembunuh Anak di Salju , berdasarkan peristiwa yang dijelaskan, dirilis pada akhir tahun 2020.

Referensi

Saluran Kejahatan. (2019).WAYNE WILLIAMS – film dokumenter tentang pembunuh berantai dalam bahasa Spanyol. Tersedia di: https://youtu.be/opFLBR4B7TA

-Iklan-

mm
Isabel Matos (M.A.)
(Master en en Inglés como lengua extranjera.) - COLABORADORA. Redactora y divulgadora.
Artikulli paraprak
Artikulli tjetër

Artículos relacionados