Apa jenis iklim utama di dunia?

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Sistem iklim adalah sistem global yang kompleks yang terdiri dari lima komponen utama: atmosfer, lautan, kriosfer (terdiri dari permukaan salju dan es), permukaan tanah, biosfer, dan interaksi antara komponen-komponen ini.

Pada tahun 1844 ahli klimatologi Rusia Wladimir Petrovich Köppen menciptakan sistem iklim yang menyandang nama belakangnya (Sistem Köppen) dan menetapkan cara di mana, bahkan hari ini, iklim di seluruh dunia diklasifikasikan. Menurut Köppen, iklim suatu tempat dapat disimpulkan dengan melihat kehidupan tanaman asli di daerah tersebut dan menyimpulkan bagaimana berbagai spesies tanaman yang tumbuh subur di sana bergantung pada jumlah curah hujan rata-rata tahunan dan bulanan serta suhu udara rata-rata bulanan di tempat tersebut. tempat . Faktanya, Köppen membuat kategori iklim yang berbeda berdasarkan pengukuran ini.

kategori iklim

Köppen membuat skala klasifikasi iklim yang mengelompokkan semua iklim di seluruh dunia menjadi lima kategori utama dan menyingkatnya dengan huruf besar seperti ini:

  1. Tropis (A).
  2. Kering (B) .
  3. Lintang sedang/Lembap (C) .
  4. Lintang tengah Benua/Kering (D) .
  5. Kutub (E) .

Masing-masing kategori iklim ini dapat dibagi lagi menjadi subkategori berdasarkan pola curah hujan dan suhu musiman di suatu wilayah. Dalam skema Köppen, subkategori ini juga diwakili oleh huruf kecil, di mana huruf kedua menunjukkan rezim curah hujan dan huruf ketiga menunjukkan derajat panas di musim panas atau dingin di musim dingin.

iklim tropis

Iklim tropis (A) dikenal dengan suhu tinggi yang dialami sepanjang tahun dan curah hujan tahunan yang tinggi. Pada tipe iklim ini, setiap bulan terdapat suhu rata-rata di atas 18°C ​​​​(64°F), yang berarti tidak ada hujan salju, bahkan pada bulan-bulan musim dingin.

Subkategori A

Iklim mikro dari kategori iklim A adalah:

  • Basah (f).
  • Musim hujan (l) .
  • Musim kemarau musim dingin (w) .

Dengan demikian, kisaran iklim tropis meliputi:

  • Tropis lembab (Af). Dianggap sebagai iklim khatulistiwa, hangat dan hujan sepanjang tahun dan tidak ada bulan yang memiliki curah hujan di bawah 60 mm.
  • Musim tropis (Am). Iklim ini hangat sepanjang tahun. Ini memiliki musim kemarau diikuti oleh musim hujan dengan hujan lebat.
  • Tropis kering (Aw). Dianggap sebagai iklim sabana, hangat sepanjang tahun dengan musim kemarau.

iklim kering

Di iklim kering (B) suhu yang mirip dengan iklim tropis dialami, namun di daerah iklim kering curah hujan tahunan kurang dari 300mm, menciptakan osilasi termal yang nyata antara siang dan malam. Pada iklim kering, kecenderungan panas dan kekeringan menyebabkan penguapan lebih besar dari presipitasi.

Subkategori B

Iklim mikro kategori B adalah indikator tingkat kekeringan dan diklasifikasikan sebagai berikut:

  • Stepa (S). Juga disebut iklim semi-kering, ditandai dengan curah hujan yang langka, angin kencang tanpa kelembapan dan dataran luas dengan vegetasi langka. Mungkin mirip dengan cuaca di sabana, tapi tidak sepanas itu.
  • Gurun (W) . Iklim mikro ini memiliki suhu tinggi, curah hujan rendah dan curah hujan tahunan kurang dari 200 milimeter. Kurangnya hujan mencegah pertumbuhan vegetasi dan, bahkan dengan hujan, air biasanya hilang karena penguapan dan transpirasi dari tanah.

Di divisi ini ada dua huruf tambahan yang menunjukkan rezim suhu.

  • Panas (h). Dengan suhu tahunan rata-rata di atas 18ºC.
  • Dingin (k). Dengan suhu rata-rata di bawah 18ºC.

Dengan demikian, kisaran iklim kering meliputi:

  • Iklim panas kering semi-kering (BSh).
  • Iklim kering semi-kering dingin (BSk).
  • Iklim kering gurun panas (BWh).
  • Iklim kering gurun dingin (BWk).

iklim sedang

Iklim sedang (C) dipengaruhi oleh tanah dan air di sekitarnya, yang berarti mereka memiliki musim panas yang hangat hingga terik dan musim dingin yang sejuk. Bulan-bulan terdinginnya dapat memiliki suhu antara -3ºC (27°F) dan 18ºC (64°F).

Subkategori C

Iklim mikro kategori C adalah indikator musim hujan dan diklasifikasikan sebagai berikut:

  • Musim panas yang kering. Dalam iklim mikro ini, curah hujan di bulan terkering di musim panas kurang dari sepertiga curah hujan di bulan terbasah.
  • Musim dingin yang kering (w). Curah hujan di bulan musim dingin terkering kurang dari sepersepuluh curah hujan di bulan terbasah.
  • Basah (f). Ia tidak mengenal musim kemarau.

Huruf ketiga menunjukkan peningkatan suhu di musim panas.

  • Musim panas yang panas atau subtropis (a). Dengan iklim panas dan lembab, suhu cukup tinggi di musim panas dan sangat dingin di musim dingin. Curah hujan yang berkepanjangan dan konstan sepanjang tahun.
  • Musim panas yang sejuk (b). Mereka adalah iklim dingin yang rata-rata tidak melebihi 22ºC di bulan terhangatnya dan dengan suhu rata-rata di atas 10ºC setidaknya empat bulan dalam setahun.
  • Dingin (c). musim panas yang dingin, suhu rata-rata di atas 10°C.

Dengan demikian, kisaran iklim sedang meliputi:

  • Mediterania (Csa).
  • Musim panas sejuk Mediterania (Csb).
  • Subtropis dengan musim dingin yang kering (Cwa).
  • Beriklim sedang dengan musim dingin yang kering (Cwb).
  • Subtropis lembab (Cfa).
  • West Coast Maritime (Cfb) (Oceanic).
  • Subarctic Maritime (Cfc) (samudera dingin).

iklim benua

Iklim kontinental (D), juga dikenal sebagai iklim kering garis lintang menengah, adalah salah satu iklim dengan perubahan paling nyata dalam empat musimnya. Ini juga terkenal dengan variasi termalnya saat musim berganti, dengan musim panas yang sangat panas dan musim dingin yang sangat dingin. Di bulan-bulan panas Anda dapat melihat suhu 10ºC dan di bulan-bulan terdingin -3ºC. Iklim ini mencakup wilayah Amerika, Asia, dan Eropa yang luas.

Subkategori D

Iklim mikro dari kategori iklim D adalah:

  • Musim kemarau musim panas.
  • Musim kemarau musim dingin (w).
  • Basah (f) dari feucht Jerman untuk basah.

D iklim dapat dikurangi lebih lanjut dengan kriteria berikut:

  • Musim panas yang panas
  • Musim panas yang sejuk (b).
  • Dingin (c).
  • Musim dingin yang sangat dingin (d).

Dengan demikian, kisaran iklim benua meliputi:

  • Iklim kontinental panas panas (Dsa), hangat (Dsb), dingin (Dsc) dan sangat dingin (Dsd).
  • Iklim kontinental musim dingin panas (Dwa), hangat (Dwb), dingin (Dwc) dan sangat dingin (Dwd). Iklim ini sering disebut iklim benua subarktik atau boreal.
  • Iklim benua lembab panas (Dfa), hangat (Dfb), dingin dengan salju (Dfc) dan sangat dingin dengan salju (Dfd). Ini juga dikenal sebagai iklim benua subarktik dengan musim dingin yang sangat dingin.

iklim kutub

Iklim kutub (E) khas dari kutub utara dan selatan, serta pegunungan di garis lintang yang lebih rendah. Dengan sedikit curah hujan dan suhu di bawah 0°C, iklim tempat-tempat seperti Greenland dan Antartika menonjol.

Subkategori E

Kategori ini hanya memiliki dua iklim mikro:

  • Tundra (T). Suhu rata-rata bulan terpanas adalah antara 0ºC dan 10ºC.
  • Es abadi (F). Suhu rata-rata bulan terpanas adalah di bawah 0ºC.

Dengan demikian, kisaran iklim kutub meliputi:

  • Iklim kutub dengan tundra (ET).
  • Iklim kutub dengan es abadi (EF).

Iklim Dataran Tinggi

Ada juga kategori keenam dalam sistem iklim Köppen yang disebut Highland (H) atau iklim dataran tinggi , namun kategori ini tidak ada dalam skema awal, tetapi dimasukkan beberapa waktu kemudian untuk mengakomodasi perubahan iklim. . Suhu dan curah hujan di daerah dengan iklim ini akan bergantung pada ketinggian, sehingga akan ada variasi dari satu gunung ke gunung lainnya. Di sisi lain, tidak ada subkategori untuk iklim ini.

Sumber

  • Finlayson, B., McMahon, T. & Peel, M. (2007). Peta dunia terbaru dari klasifikasi iklim Koppen-Geiger.
  • Tongkat, M. & Overland, J. (2004). Mendeteksi perubahan iklim Arktik menggunakan klasifikasi iklim Köppen.
-Iklan-

mm
Carolina Posada Osorio (BEd)
(Licenciada en Educación. Licenciada en Comunicación e Informática educativa) -COLABORADORA. Redactora y divulgadora.
Artikulli paraprak
Artikulli tjetër

Artículos relacionados