Kelompok Sosial Primer dan Sekunder

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Kelompok sosial dapat diklasifikasikan menjadi:

  • kelompok primer
  • kelompok sekunder

Sosiolog Amerika Charles Horton Cooley memperkenalkan konsep ini pada tahun 1909 dalam bukunya Social organization – a study of the large mind . Studinya berfokus pada rasa identitas hadir dalam hubungan dan interaksi antara individu. Ini membuatnya mengidentifikasi dua jenis struktur sosial: kelompok primer dan kelompok sekunder.

Ciri-ciri kelompok sosial primer dan sekunder

Kedua kelompok menyajikan karakteristik yang berbeda. Selanjutnya, mari kita lihat apa yang diperlukan masing-masing.

kelompok sosial primer

Kelompok-kelompok ini bercirikan kecil dan sangat pribadi, dan anggotanya berhubungan langsung dan ramah. Hubungan yang berkembang dalam kelompok ini memiliki muatan emosional dan afektif yang besar. Mereka biasanya ikatan yang dipertahankan dalam jangka panjang, dan bahkan sepanjang hidup. Beberapa contoh dari kelompok ini adalah keluarga, teman masa kecil, pasangan atau pernikahan, dan beberapa kelompok agama.

Hubungan ini memainkan peran yang sangat penting dalam pembentukan individu dan rasa identitas mereka. Anggota kelompok ini memiliki pengaruh yang besar terhadap anggota lain di berbagai bidang seperti pengembangan nilai-nilai mereka, moral mereka, kepercayaan mereka, cara mereka melihat dunia dan perilaku sehari-hari mereka. Demikian pula, kelompok-kelompok ini memainkan peran yang sangat penting dalam proses sosialisasi anggotanya dalam tahap perkembangannya.

kelompok sosial sekunder

Kelompok sosial sekunder biasanya merupakan hubungan sementara dan impersonal. Secara umum, ada tujuan atau komitmen yang harus dijalani dan disosialisasikan oleh individu. Kelompok-kelompok ini memiliki kepentingan atau tujuan praktis, yaitu mereka diciptakan untuk melaksanakan suatu tugas atau mencapai suatu tujuan. Misalnya, kelompok sosial sekunder dihasilkan di tempat kerja atau di lembaga pendidikan.

Kelompok sekunder tidak mempengaruhi anggotanya dengan cara yang sama seperti kelompok primer, karena ikatannya tidak seketat itu. Biasanya, seseorang memasuki kelompok sekunder secara sukarela ketika dia memiliki minat yang sama dengan orang lain yang terlibat dan tetap menjadi bagian darinya sampai dia memenuhi tujuannya.

Kelompok sekunder dapat besar atau kecil dan dapat terdiri dari siswa, guru, administrator, dll.

Perbedaan Antara Kelompok Primer dan Sekunder

Selain kedekatan ikatan antar anggotanya, perbedaan penting lainnya antara kelompok sosial primer dan sekunder adalah organisasinya. Kelompok primer tidak terorganisir, sedangkan kelompok sekunder biasanya memiliki otoritas yang bertanggung jawab atas organisasinya.

Penting juga untuk menyoroti bahwa mungkin ada pengecualian dalam berbagai jenis tautan dan ini bersifat dinamis. Dalam kasus kelompok sekunder, mungkin saja hubungan antar individu menjadi lebih intim pada titik tertentu. Contohnya adalah rekan kerja yang mengembangkan persahabatan yang mendalam atau memulai hubungan cinta. Kelompok ini, yang awalnya tergolong sekunder, kemudian menjadi kelompok primer. Juga, kelompok primer dapat menjadi kelompok sekunder ketika terjadi konflik. Misalnya dalam kasus perpisahan pasangan yang memiliki kesamaan proyek kerja.

Bibliografi

  • Horton Cooley, C. Organisasi sosial – studi tentang pikiran yang lebih besar . (1909). AMERIKA SERIKAT. Jurnal Sosiologi Amerika.
  • Senang, W. Sosiologi untuk Semua Orang: Pengalaman Individu dan Kelompok Sosial dalam Dinamika Sosial. Teori, Efek dan Penyebab Sosiologi . (2020, buku audio). Spanyol. Wolynn Senang.
  • Macionis, JJ; Plummer, K. Sosiologi. (2012, edisi ke-4). Spanyol. Balai Prentice.
-Iklan-

mm
Cecilia Martinez (B.S.)
Cecilia Martinez (Licenciada en Humanidades) - AUTORA. Redactora. Divulgadora cultural y científica.

Artículos relacionados