Biografi Brian David Mitchell, penculik Elizabeth Smart.

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Brian David Mitchell dan istrinya, Wanda Barzee, menculik Elizabeth Smart pada 5 Juni 2002. Elizabeth Smart berusia 14 tahun pada awal penculikan; Brian David Mitchell menahannya selama 9 bulan, berulang kali memperkosanya. Brian David Mitchell percaya dia dikirim dari surga dan didiagnosis oleh psikolog forensik memiliki gangguan kepribadian antisosial dan narsistik. Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup di Salt Lake, di negara bagian Utah, di Amerika Serikat.

Poster Pencarian Cerdas Elizabeth.
Poster buronan Elizabeth Smart.

Brian David Mitchell lahir pada tanggal 18 Oktober 1953 di Salt Lake City, Utah, Amerika Serikat. Dia adalah anak ketiga dari enam bersaudara yang lahir di rumah Mormon Irene dan Shirl Mitchell. Ibunya adalah seorang guru sekolah dan ayahnya seorang pekerja sosial. Mereka adalah vegetarian dan membesarkan anak-anak mereka dengan diet roti gandum dan sayuran kukus. Tetangga keluarga melihatnya sebagai orang aneh, tetapi tidak bermasalah. Brian adalah anak laki-laki yang berperilaku normal dan Irene adalah ibu yang penyayang.

Namun, sang ayah memiliki cara mendidik yang aneh. Ketika Brian berusia 8 tahun, dia mencoba mengajarinya tentang seks dengan menunjukkan kepadanya gambar-gambar dari jurnal medis, dan juga menyediakan buku-buku berorientasi seksual lainnya yang dirancang untuk remaja kepada anak laki-laki itu. Belakangan, ketika Brian berusia 12 tahun, ayahnya mencoba menanamkan dalam dirinya kemampuan untuk bertindak mandiri dan mandiri, pernah meninggalkannya sendirian di bagian kota yang asing dengan instruksi untuk pulang sendiri. Seiring bertambahnya usia Brian, begitu pula pertanyaannya tentang orang tuanya dan dia mulai mengasingkan diri di dunianya sendiri.

Ketika dia berusia 16 tahun, dia dihukum karena mengekspos dirinya setengah telanjang di depan seorang anak dan dikurung di sebuah lembaga kenakalan remaja. Stigma tindakannya mengasingkan Brian dari teman-temannya. Argumen antara Brian dan ibunya terus-menerus, dan akhirnya dia membuat keputusan untuk mengirim Brian tinggal bersama neneknya. Segera setelah itu, Brian putus sekolah dan mulai menggunakan narkoba dan alkohol.

Pernikahan Brian David Mitchell

Brian David Mitchell menikahi Karen Minor setelah hamil; dia berusia 19 tahun dan Karen 16 tahun. Mereka memiliki dua anak dalam dua tahun mereka bersama. Ketika hubungan badai mereka berakhir, Brian David Mitchell diberikan hak asuh atas anak-anak karena dugaan perselingkuhan dan penyalahgunaan narkoba Karen. Karen menikah lagi dan mendapatkan kembali hak asuh anak mereka, tetapi Mitchell untuk sementara membawa anak-anak itu ke New Hampshire untuk mencegah mereka kembali ke ibu mereka.

Pada tahun 1980 Brian David Mitchell menjadi anggota aktif Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir setelah kakaknya kembali dari misi keagamaan dan menceritakan pengalamannya. Brian berhenti menggunakan narkoba dan alkohol. Pada tahun 1981 ia menikahi istri keduanya, Debbie Mitchell, yang memiliki tiga putri dari pernikahan sebelumnya. Selain tiga anak Debbie dan dua anak Brian, keluarga Mitchell memiliki dua anak lagi dalam beberapa tahun setelah pernikahan mereka.

Pernikahan Debbie dan Brian bermasalah. Kedua anak Mitchell ditempatkan di panti asuhan. Debbie mengklaim bahwa Brian berubah dari baik menjadi suka mengontrol dan kasar, memutuskan barang apa yang bisa dia gunakan dan apa yang bisa dia makan, dan mencoba menakutinya. Ketertarikannya pada Setan mengganggunya, meskipun Brian mengklaim bahwa dia baru saja mengetahui tentang musuhnya. Mitchell mengajukan gugatan cerai pada tahun 1984, mengklaim bahwa Debbie melakukan kekerasan dan kejam terhadap anak-anaknya, dan bahwa dia membuat mereka menentangnya.

Setahun setelah perpisahan mereka, Debbie melaporkan Brian ke pihak berwenang karena kecurigaannya bahwa dia telah melakukan pelecehan seksual terhadap putranya yang berusia 3 tahun. Seorang pekerja sosial yang meninjau kasus tersebut tidak dapat menghubungkan Brian David Mitchell dengan situasi pelecehan seksual, tetapi merekomendasikan agar kunjungan selanjutnya dengan anak tersebut dipantau. Putri Debbie menuduh Brian melakukan pelecehan seksual terhadapnya selama empat tahun; Debbie melaporkan pelecehan tersebut kepada para pemimpin Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir di mana Brian adalah anggota aktif, tetapi disarankan untuk melepaskannya.

Pada hari yang sama ketika Debbie dan Brian bercerai, dia menikahi Wanda Barzee, seorang janda cerai berusia 40 tahun dengan enam anak. Keluarga Wanda Barzee menerima Mitchell, meskipun mereka menganggapnya aneh. Beberapa anak Wanda Barzee tinggal bersama mereka, tetapi menganggap rumah itu semakin aneh dan berbahaya karena perilaku eksentrik Mitchell.

Orang-orang di sekitar mereka memandang pasangan itu sebagai warga Mormon pekerja keras yang normal. Brian David Mitchell bekerja sebagai pemotong mati dan aktif di gereja, tetapi teman dekat dan keluarga menyadari kecenderungannya untuk terlibat dalam tindakan kekerasan, yang sering menjadi korban Wanda Barzee. Pandangan agama Brian menjadi semakin radikal, yang mengakibatkan hubungan yang sulit dengan anggota gereja lainnya. Referensinya tentang Setan selama ritual menjadi ekstrim, dan para pemimpin gereja memintanya untuk menguranginya.

Suatu malam, keluarga Mitchell membangunkan salah satu anak Wanda Barzee dan memberitahunya bahwa mereka baru saja berbicara dengan malaikat. Suasana di rumah berubah drastis dan anak-anak Wanda pindah karena tidak tahan dengan keadaan tersebut. Pada 1990-an, Brian Mitchell mengubah namanya menjadi Emmanuel, memutuskan hubungannya dengan gereja, dan menyatakan dirinya sebagai nabi Tuhan, mengumumkan penglihatan apokaliptik. Ketika pasangan itu kembali ke Salt Lake City, Brian David Mitchell telah mengubah penampilannya, tampil dalam gambar yang mirip dengan Yesus, dengan janggut panjang dan mengenakan jubah putih. Wanda Barzee menyebut dirinya pemuja Tuhan dan mendukungnya sebagai murid yang pengasih. Keduanya secara permanen berada di jalan-jalan pusat kota.

brian david mitchell
brian david mitchell

Penculikan

Pada tanggal 5 Juni 2002, Brian David Mitchell menculik Elizabeth Smart dari kamar tidurnya sendiri di rumah. Adik perempuannya yang berusia 9 tahun, Mary Katherine, menyaksikan penculikan itu. Keluarga Elizabeth mencarinya secara ekstensif, muncul di televisi, dan mengumpulkan lebih dari 2.000 sukarelawan untuk pencariannya, tetapi tidak dapat menemukannya. Beberapa bulan kemudian, saudara perempuan Elizabeth mengidentifikasi suara Brian David Mitchell sebagai penculik, Emmanuel, yang telah melakukan beberapa pekerjaan untuk keluarga Smart. Namun polisi tidak menganggap pernyataan gadis itu kredibel.

Keluarga Smart menyewa seorang kartunis untuk membuat sketsa wajahnya dan mempostingnya di Larry King Live , di jalanan, dan di situs Internet. Brian David Mitchell, Wanda Barzee dan Elizabeth Smart ditemukan sembilan bulan setelah penculikan ketika sepasang suami istri mengenali Mitchell melalui program America’s Most Wanted , melihatnya berjalan dengan dua wanita di sebuah jalan di Sandy, Utah.

Brian David Mitchell diadili, di mana pembela mengaku gila. Elizabeth Smart bersaksi bahwa dia berulang kali diperkosa dan dipaksa menonton film porno, serta mengonsumsi alkohol saat di penangkaran. Argumen pertahanan gagal, dan Mitchell dihukum pada 11 Desember 2010. Juri memutuskan Brian David Mitchell bersalah atas penculikan dengan maksud untuk melibatkan anak di bawah umur dalam aktivitas seksual yang dilakukan, dan memvonisnya penjara seumur hidup, untuk bertugas di penjara dengan keamanan tinggi. di negara bagian Arizona. Wanda Barzee juga dijatuhi hukuman penjara atas penculikan tersebut; Dia dibebaskan dari penjara, dalam masa percobaan, pada September 2018.

Sumber

Proses persidangan terhadap Brian David Mitchell . Diakses Desember 2021.

CNN Fakta Cerdas Cerdas Elizabeth . Diakses Desember 2021.

Maggie Haberman, Jean McIntoch. Ditawan . Buku Avon, 2003.

-Iklan-

mm
Sergio Ribeiro Guevara (Ph.D.)
(Doctor en Ingeniería) - COLABORADOR. Divulgador científico. Ingeniero físico nuclear.

Artículos relacionados