Apa arti keseimbangan dalam seni dan mengapa itu penting?

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Keseimbangan merupakan salah satu prinsip dasar dalam konsepsi sebuah karya seni, dan dipadukan dengan konsep-konsep seperti kontras, gerakan, ritme dan penekanan, serta dengan pola desain, dengan kesatuan dan keragaman. Keseimbangan mengacu pada bagaimana elemen-elemen yang membentuk sebuah karya seni, termasuk garis, bentuk , warna, nuansa, ruang atau tekstur , berhubungan satu sama lain dalam komposisi karya untuk menghasilkan keseimbangan visual yang diusulkan oleh seniman.

Kesetimbangan

Gagasan pertama tentang keseimbangan dalam sebuah karya seni muncul dari persepsi gravitasi dalam karya tiga dimensi, misalnya patung. Karya akan seimbang jika dianggap bahwa karya atau bagian-bagiannya tidak jatuh, baik karya statis maupun karya yang bergerak. Jika karya dikembangkan dalam dua dimensi, seniman mengembangkan komposisi sedemikian rupa sehingga efek visual menyampaikan keseimbangan dalam kaitannya dengan gravitasi. Di sisi lain, seorang pemahat, selain mencari keseimbangan visual, juga harus mempertimbangkan parameter fisik karya tersebut.

kubus merah.  Isamu Noguchi, New York.
kubus merah. Isamu Noguchi, New York.

Simetri adalah faktor mendasar dalam persepsi keseimbangan. Mungkin karena manusia itu simetris, sudah menjadi kecenderungan alami manusia untuk mencari keseimbangan melalui simetri. Dan seniman seringkali berusaha menyampaikan keseimbangan itu dalam karya mereka. Sebuah karya yang seimbang, di mana bobot visual didistribusikan secara merata ke seluruh komposisi, tampak stabil, membuat penonton nyaman, dan enak dipandang. Karya yang tidak seimbang terkesan tidak stabil, menimbulkan ketegangan dan meresahkan penonton. Terkadang seorang seniman dengan sengaja menciptakan karya yang tidak seimbang. Kubus Merah Isamu Noguchi , yang terletak di New York, adalah contoh patung yang sengaja dibuat tidak seimbang. kubus merahitu bersandar pada salah satu simpulnya, kontras dengan bangunan abu-abu, kokoh dan stabil di sekitarnya, dan menciptakan perasaan tegang dan tidak aman.

bentuk-bentuk keseimbangan

Dalam disposisi sebuah karya seni, dapat dibedakan tiga pendekatan yang berkontribusi pada sensasi keseimbangan; Ini adalah kesetimbangan simetris , radial dan asimetris . Keseimbangan simetris mencakup radial dan didasarkan pada pengulangan pola. Dalam keseimbangan asimetris, seniman mengimbangi penataan elemen-elemen karya yang memiliki bobot visual atau fisik yang berbeda, berdasarkan intuisinya bukan pada model.

Dalam kesetimbangan simetris, kedua sisi potongan serupa. Jika ditarik garis imajiner yang membagi karya secara horizontal atau vertikal, yaitu sumbunya, sektor-sektor karya yang tetap berada di setiap sisi sumbu akan memiliki karakteristik yang serupa atau bobot visual yang serupa. Simetri di sekitar sumbu pusat disebut simetri bilateral , baik horizontal maupun vertikal (sesuai dengan orientasi sumbu). Keseimbangan simetris dapat terjadi sebagai bayangan cermin, reproduksi berupa pantulan pada cermin di kedua sisi sumbu karya, atau dapat pula beberapa unsur komposisi direproduksi dalam bentuk cermin dari sumbu. potongan.

Perjamuan Terakhir.  Lukisan dinding.  Leonardo da Vinci.
Perjamuan Terakhir. Lukisan dinding. Leonardo da Vinci.

Jenis keseimbangan ini memberikan rasa keteraturan, stabilitas, rasionalitas, keseriusan, formalitas, dll. Keseimbangan simetris sering digunakan dalam desain arsitektur bangunan pemerintah, perpustakaan, perguruan tinggi, dan universitas, dan sangat umum dalam seni religi. Contoh keseimbangan simetris dalam lukisan adalah Perjamuan Terakhir., mural fresco oleh pelukis Renaisans Italia Leonardo da Vinci. Dalam komposisi karya, seniman menggunakan keseimbangan simetris pada sumbu vertikal bersama dengan perspektif dengan fokus utama pada dinding dan langit-langit serta elemen di garis depan, untuk meningkatkan pentingnya figur sentral, Yesus Kristus. . Ada sedikit perbedaan antara angka-angka tersebut, tetapi jumlah orang di setiap sisi sumbu vertikal sama, dan mereka berada di sepanjang sumbu horizontal.

Op art.  Vásárhelyi Győző (Victor Vasarely).
Op art. Vásárhelyi Győző (Victor Vasarely).

Op art , kependekan dari optical art , adalah bentuk seni yang menggunakan simetri biaksial , yaitu simetri pada sumbu vertikal dan horizontal. Op art adalah seni abstrak yang bermain dengan bentuk atau figur geometris yang diulang mengikuti pola untuk menghasilkan ilusi optik, dan dalam banyak kasus memanfaatkan dan mengantisipasi pergerakan pengamat. Salah satu seniman utama yang mengembangkan teknik ini adalah Hongaria Vásárhelyi Győző, yang dikenal sebagai Victor Vasarely.

Kesetimbangan simetris juga dinyatakan dalam pola berulang bentuk atau warna, dan disebut kesetimbangan kristalografi atau kesetimbangan mosaik. Beberapa karya Andy Warhol adalah contohnya, seperti sampul album Hard Day’s Night milik The Beatles .

Simetri radial adalah varian dari keseimbangan simetris di mana unsur-unsur komposisi disusun di sekitar titik pusat; oleh karena itu, simetri radial memiliki titik fokus dalam pendekatannya. Jenis simetri ini sering terlihat di alam, pada kelopak bunga dan pada organisme laut. Ini adalah jenis simetri yang ditemukan dalam beberapa bentuk seni religi, seperti mandala.

Keseimbangan asimetris mengusulkan distribusi elemen komposisi di mana tidak ada simetri tetapi keseimbangan visual. Elemen ditampilkan secara tidak merata di seluruh karya seni, mengarahkan mata pemirsa melalui karya tersebut. Keseimbangan asimetris sedikit lebih sulit dicapai daripada keseimbangan simetris, karena setiap elemen dalam karya memiliki bobot visualnya sendiri dalam hubungannya dengan elemen lain, dan memengaruhi keseimbangan seluruh komposisi. Keseimbangan asimetris dapat memanifestasikan dirinya dalam beberapa elemen kecil di satu sisi komposisi, diimbangi oleh satu elemen besar di sisi lain, atau jika elemen yang lebih kecil ditempatkan lebih jauh dari pusat komposisi daripada penempatan elemen yang lebih besar.

Malam berbintang.  Vincent Van Gogh.
Malam berbintang. Vincent Van Gogh.

Keseimbangan asimetris kurang formal dan lebih dinamis daripada keseimbangan simetris. Ini mungkin tampak lebih spontan, tetapi membutuhkan perencanaan yang cermat, sama seperti atau bahkan lebih dari sekadar keseimbangan simetris. Contoh keseimbangan asimetris adalah The Starry Night karya Vincent van Gogh . Bentuk segitiga gelap pepohonan yang secara visual melabuhkan sisi kiri lukisan diimbangi lingkaran kuning bulan di pojok kanan atas. Contoh lainnya adalah The Boating Party , oleh Mary Cassatt (gambar utama artikel), dengan figur latar depan gelap di pojok kanan bawah diimbangi oleh figur yang lebih terang dan khususnya layar di pojok kiri atas.

Keseimbangan dalam komposisi sebuah karya seni

Ketika seorang seniman mengerjakan komposisi suatu karya seni, ia memperhitungkan ciri-ciri estetika dari unsur-unsur yang direncanakannya untuk ditampilkan. Serangkaian kriteria umum biasanya digunakan dalam kaitannya dengan keseimbangan unsur-unsur yang digunakan, diterapkan secara interaktif. Salah satu elemen tersebut adalah warna. Warna memiliki tiga karakteristik utama terkait dengan kejadian visualnya: kecerahan, saturasi, dan rona; Transparansi adalah elemen lain yang perlu dipertimbangkan

Warna yang lebih gelap tampak lebih padat secara visual, dengan dampak visual yang lebih besar, daripada warna yang lebih terang. Hitam jelas merupakan warna yang paling gelap, dan karenanya merupakan warna dengan bobot terbesar, sedangkan sebaliknya, putih adalah warna dengan bobot visual paling sedikit dalam komposisi. Ukuran objek yang mengandung warna juga relevan; bentuk yang lebih kecil dan lebih gelap dapat diseimbangkan dengan bentuk yang lebih besar dan lebih terang.

Warna yang paling jenuh dan paling intens memiliki bobot visual yang lebih besar dalam komposisinya daripada warna yang lebih redup. Anda dapat menurunkan saturasi warna dengan mencampurnya dengan kebalikannya pada palet warna. Warna nada hangat, kuning, oranye dan merah, memiliki bobot visual lebih dari warna dingin, biru atau hijau. Mengenai transparansi, area komposisi yang buram memiliki bobot visual yang lebih besar daripada area transparan.

Aspek komposisi lain yang perlu diperhatikan dalam kaitannya dengan keseimbangan karya adalah bentuk elemen penyusunnya. Kotak cenderung membawa lebih banyak bobot visual daripada lingkaran, sementara bentuk yang lebih kompleks seperti trapesium, segi enam, dan pentagon cenderung membawa lebih banyak bobot visual daripada bentuk yang lebih sederhana seperti lingkaran, bujur sangkar, dan elips. Ukuran elemen juga sangat penting; elemen yang lebih besar memiliki dampak visual yang lebih besar daripada elemen yang lebih kecil, tetapi sekelompok elemen kecil dapat menyeimbangkan bobot visual elemen yang besar.

Sehubungan dengan aspek-aspek komposisi tersebut, perlu diperhatikan letak unsur-unsur dalam keseimbangan karya tersebut. Elemen atau objek yang terletak di tepi atau di sudut komposisi memiliki bobot visual yang lebih besar dan akan memadati elemen yang terletak di tengah. Latar depan dan latar belakang komposisi dapat menyeimbangkan satu sama lain, dan dalam penempatannya elemen juga dapat menyeimbangkan sepanjang sumbu diagonal, tidak hanya vertikal atau horizontal.

Garis-garis yang menyusun elemen juga harus diperhatikan. Garis tebal memiliki lebih banyak dampak visual daripada garis tipis. Dan elemen bertekstur akan memiliki bobot visual yang lebih.

Kontras dalam tampilan elemen karya seni dapat menjadi strategi yang efektif untuk mencapai keseimbangan: diam dan bergerak, lembut dan kasar, lebar dan sempit, intens dan tenang, adalah beberapa alternatif yang memungkinkan.

Sumber

Antonella Fuga. Teknik dan bahan seni . Terpilih, Barcelona, ​​2004.

Frank Popper. Dari Teknologi ke Seni Virtual . Buku Leonardo, MIT Press, 2007.

-Iklan-

mm
Sergio Ribeiro Guevara (Ph.D.)
(Doctor en Ingeniería) - COLABORADOR. Divulgador científico. Ingeniero físico nuclear.

Artículos relacionados