Apa itu drama? Definisi dan contoh

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Drama adalah bentuk sastra yang didasarkan pada representasi peristiwa fiktif atau nyata melalui pertunjukan dialog tertulis, baik dalam bentuk prosa maupun puisi. Drama dapat dilakukan di atas panggung, di film, atau di radio. Mereka sering disebut sebagai drama, dan penciptanya dikenal sebagai “penulis naskah”.

Drama sebagai bentuk sastra mulai berkembang pada zaman Aristoteles, pada tahun 335 SM. Istilah “drama” berasal dari kata Yunani δρᾶμα (tindakan, pertunjukan) dan δράω (tindakan, lakukan). Dua topeng yang mewakili drama, wajah tertawa dan wajah menangis, melambangkan dua inspirasi Yunani kuno: Thalia, inspirasi komedi, dan Melpomene, inspirasi tragedi.

inti dari dramanya 

Penulis drama berusaha membangkitkan ketegangan di publik secara progresif, seiring perkembangan karya, memotivasi perasaan antisipasi pada penonton. Ketegangan dramatis meningkat saat penonton bertanya-tanya apa yang akan terjadi selanjutnya? . Misalnya, dalam perkembangan situasi misteri, ketegangan meningkat di sepanjang plot hingga fakta yang menarik atau tidak terduga terungkap.

Ketegangan drama ini harus dijaga agar penonton mengantisipasi perkembangan alurnya; Misalnya, dalam tragedi Yunani kuno  Oedipus the King , penonton bertanya-tanya: akankah Oedipus menyadari bahwa dengan membunuh ayahnya dan tidur dengan ibunya, dia menyebabkan wabah yang menghancurkan kotanya, dan apa yang akan dia lakukan? Dalam Shakespeare’s Hamlet, pertanyaannya menjadi: akankah Pangeran Hamlet membalas kematian ayahnya dan membebaskan dirinya dari hantu dan penglihatan tentang belati mengambang dengan membunuh antagonis drama itu, Claudius?

Drama ini sangat bergantung pada dialog untuk membuat penonton mengikuti perasaan, kepribadian, motivasi, dan rencana karakter. Penonton melihat karakter dalam sebuah drama menjalani pengalaman mereka, tanpa ada penjelasan dari penulisnya, jadi penulis drama terkadang menciptakan ketegangan dramatis dengan membuat karakter mereka menyampaikan solilokui.

berbagai bentuk drama

Representasi dramatis diklasifikasikan ke dalam kategori menurut suasana hati yang mereka hasilkan pada penonton, menurut nadanya, atau menurut tindakan yang diwakili dalam plot. Beberapa jenis drama dijelaskan di bawah ini.

  • komedi . Komedi dimaksudkan untuk membuat penonton tertawa, dan biasanya memiliki akhir yang bahagia. Komedi tersebut menampilkan karakter-karakter aneh dalam situasi yang tidak biasa, melakukan dan mengatakan hal-hal lucu. Komedi juga bisa bersifat sarkastik, mengolok-olok topik serius. Ada beberapa subgenre komedi: komedi romantis, komedi sentimental, komedi kostum, dan komedi tragis. Dalam subgenre terakhir ini, karakter mengambil tragedi dengan humor untuk membawa situasi serius ke akhir yang bahagia.
  • tragedi . Dikembangkan dengan tema-tema transenden dan mengerikan, tragedi tersebut menggambarkan kematian, bencana, dan penderitaan manusia dengan cara yang bermartabat dan bijaksana. Tragedi jarang memiliki akhir yang bahagia. Karakter dalam tragedi, seperti Shakespeare’s Hamlet, diliputi oleh kekurangan yang tidak menguntungkan yang pada akhirnya menyebabkan kemalangan.
  • lelucon . Lelucon adalah bentuk komedi yang berlebihan atau tidak masuk akal. Lelucon adalah genre drama tanpa makna, di mana karakternya bertindak berlebihan, dan memerankan adegan humor aneh atau humor hitam. Drama  Waiting for Godot oleh Samuel Beckett, The Revenge of Don Mendo , oleh Pedro Muñoz Seca, dan film Airport, yang difilmkan pada tahun 1980, yang naskahnya ditulis oleh Jim Abrahams, adalah contoh lelucon.
Balas dendam portuense paling terkenal mengubah seratus tahun tawa dan ayat
Aktor Fernando Fernán Gómez dalam “The Revenge of Don Mendo “.
  • Melodrama  Ini adalah bentuk drama yang dilebih-lebihkan. Melodrama menggambarkan karakter klasik tanpa nuansa, ditampilkan sebagai pahlawan, pahlawan wanita, dan penjahat yang menghadapi situasi luar biasa, romantis, dan terkadang berbahaya. Dua contoh melodrama adalah drama Tennessee Williams  Cat on a Hot Tin Roof dan film romantis klasik Perang Sipil  Gone with the Wind , berdasarkan novel karya Margaret Mitchell.
  • opera . Genre drama serbaguna ini menggabungkan drama, dialog, musik, dan tarian untuk menceritakan tragedi atau komedi hebat, di mana para karakter mengekspresikan perasaan dan niat mereka melalui lagu, bukan dialog. Penerjemah harus menjadi aktor dan penyanyi pada saat yang bersamaan. Contoh opera adalah  La Boheme yang tragis , karya Giacomo Puccini, dan komedi Falstaff , karya Giuseppe Verdi.
  • dokudrama . Genre drama yang relatif baru adalah dokudrama, pemeragaan dramatis peristiwa sejarah atau situasi non-fiksi. Genre drama ini lebih disukai ditampilkan di bioskop dan di televisi. Film Apollo 13   dan  12 Years a Slave , berdasarkan otobiografi yang ditulis oleh Solomon Northup, adalah contoh dokudrama.

komedi dan tragedi

Mungkin tidak ada dua karya yang lebih mewakili penjajaran topeng drama, komedi, dan tragedi daripada dua karya klasik William Shakespeare ini, A Midsummer Night’s Dream dan Romeo and Juliet .

Mimpi malam musim panas
Mimpi malam musim panas

Dalam komedi romantisnya  A Midsummer Night’s Dream , Shakespeare mengeksplorasi salah satu tema favoritnya, “cinta mengalahkan segalanya”, dengan sedikit humor. Karena serangkaian situasi komedi yang tidak dapat diprediksi, pasangan muda jatuh cinta dan putus, sambil berjuang dengan kelemahan cinta, masalah dunia nyata mereka yang sama lucunya secara ajaib dipecahkan oleh goblin nakal bernama Puck. Di akhir bahagia Shakespeare, musuh lama dengan cepat menjadi teman dan kekasih sejati berkumpul untuk hidup bahagia selamanya. A Midsummer Night’s Dream  dikutip sebagai contoh bagaimana penulis drama menggunakan konflik abadi antara cinta dan konvensi sosial sebagai sumber humor.

Kekasih muda mengalami apa pun kecuali kebahagiaan dalam tragedi Romeo dan Juliet Shakespeare yang tak terlupakan  .. Itu tetap menjadi salah satu karya yang paling banyak dilakukan dalam sejarah. Cinta antara Romeo dan Juliet hancur oleh perseteruan sengit antara keluarga Veronese mereka, Montagues dan Capulet. Malam sebelum kekasih diam-diam menikah, Romeo membunuh sepupu Juliet dalam duel, dan Juliet memalsukan kematiannya sendiri untuk mencegah orang tuanya memaksanya menikah dengan teman keluarga. Tidak mengetahui rencana Juliet, Romeo mengunjungi kuburannya dan, percaya bahwa dia sudah mati, bunuh diri. Saat Juliet terbangun dan mengetahui kematian Romeo, Juliet pun bunuh diri. Menggunakan teknik mengubah suasana hati antara harapan dan keputusasaan, Shakespeare menciptakan ketegangan dramatis yang memilukan dalam Romeo dan Juliet .

Sumber

  • Banham, Martin, ed. 1998.  Panduan Teater Cambridge.  Pers Universitas Cambridge. ISBN 0-521-43437-8.
  • Carlson, Marvin. 1993.  Teori Teater: Survei Sejarah dan Kritis dari Yunani hingga Sekarang.  Pers Universitas Cornell
  • Worthen, W.B.  The Wadsworth Anthology of Drama.  Heinle & Heinle, 1999. ISBN-13: 978-0495903239
-Iklan-

mm
Sergio Ribeiro Guevara (Ph.D.)
(Doctor en Ingeniería) - COLABORADOR. Divulgador científico. Ingeniero físico nuclear.
Artikulli paraprak
Artikulli tjetër

Artículos relacionados