Apa sebenarnya arti kehidupan yang baik itu?

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Apa itu “kehidupan yang baik”? Jawaban atas pertanyaan ini adalah salah satu pertanyaan filosofis tertua. Telah dikemukakan dari sudut pandang yang berbeda: Apa artinya hidup dengan baik? Bagaimana seharusnya seseorang hidup? Lagi pula, tidak ada yang mau menjalani kehidupan yang “buruk”.

Pertanyaannya tidak memiliki jawaban yang sederhana. Di dalam filsafat ada banyak posisi yang memungkinkan kita mengungkap kerumitan aspek-aspek yang dapat terlibat dalam menjalani kehidupan yang baik.

kehidupan moral

Salah satu arti utama dari kata “baik” terkait dengan persetujuan moral dari orang-orang di sekitar kita. Kami mengatakan bahwa seseorang menjalani kehidupan yang baik ketika itu sesuai dengan moralitas masyarakat yang berlaku. Orang ini bisa jujur, dapat dipercaya, baik hati, murah hati, dan berprinsip; semua atribut ini akan dikaitkan dengan konsep moral tentang kehidupan yang baik.

Socrates dan Plato menyatakan seseorang harus menjadi orang yang berbudi luhur di atas hal-hal lain seperti kesenangan, kekuasaan, atau kekayaan. Secara ekstrim, Socrates menjelaskan bahwa jauh lebih baik menderita daripada menyebabkan penderitaan. Orang baik yang disiksa sampai mati lebih beruntung daripada orang korup yang memperoleh kekayaan secara tidak terhormat.

Dalam karyanya The Republic , Plato menguraikan pentingnya menjalani kehidupan yang baik atau bajik. Orang yang baik secara moral menikmati, menurut Plato, semacam keharmonisan batin. Sementara orang jahat, betapapun kaya dan berkuasanya, berselisih dengan dirinya sendiri dan dunia. Plato memperkuat argumen ini dengan mengatakan bahwa orang yang berbudi luhur akan mendapat pahala di akhirat, sedangkan orang jahat akan dihukum.

Banyak agama juga berbicara tentang menjalani kehidupan yang baik, lurus, jauh dari jalan yang buruk dan patuh pada hukum Tuhan. Dalam pemikiran agama, kehidupan yang baik dihargai baik di dunia maupun di akhirat. Bergantung pada agamanya, pahala akan bervariasi dan diberikan pada waktu yang berbeda atau oleh dewa yang berbeda. Misalnya, penganut Kristen berharap mendapat pahala di surga, sementara umat Hindu percaya pada hukum karma.

kehidupan kesenangan

Filsuf Yunani kuno Epicurus menyatakan bahwa yang membuat hidup layak dijalani adalah kita dapat mengalami kesenangan. Kesenangan itu menyenangkan, menyenangkan, dan tersedia di banyak bidang kehidupan. Ketika kesenangan atau kepuasan menjadi tujuan hidup, maka kita berbicara tentang hedonisme. Aristippus dari Kirene, seorang murid Socrates, menyatakan kesenangan itu memenuhi syarat, harus dibimbing oleh kehati-hatian dan didominasi. Jika kesenangan tercapai, kebahagiaan juga tercapai.

Saat ini, kata “hedonis” berkonotasi negatif. Disarankan bahwa orang yang memenuhi syarat tersebut hanya tertarik pada kesenangan langsung dan “lebih rendah”, seperti seks atau makanan. Namun, dalam definisi asli hedonisme, dimungkinkan juga untuk menemukan referensi tentang kesenangan spiritual dan tidak adanya penderitaan atau rasa sakit. Dalam pengertian ini, kesenangan juga terkait dengan kesehatan dan ketenangan. Epicurus, misalnya, menjelaskan bahwa individu tidak boleh tersesat dalam kenikmatan indria karena beberapa alasan:

1.- Pemanjaan yang berlebihan menyebabkan masalah kesehatan dan membatasi jangkauan kesenangan.

2.- Kesenangan yang lebih tinggi, seperti persahabatan dan belajar, sama pentingnya dengan kesenangan daging.

3.- Kehidupan yang baik harus berbudi luhur.

Ketika seseorang saat ini menggunakan ungkapan menjalani “kehidupan yang baik”, itu biasanya memiliki konotasi hedonistik. Ungkapan tersebut mungkin menunjukkan bahwa individu menikmati kesenangan rekreasi, makanan enak, istirahat, dan teman. Jenis konsepsi hedonistik tentang kehidupan yang baik ini menekankan pada pengalaman subjektif. Kehidupan yang baik dalam pengertian ini penuh dengan peluang di mana orang tersebut menikmati atau merasa baik.

hidup penuh

Dari sudut pandang pemikir besar Yunani lainnya, Aristoteles, kehidupan yang baik harus berjalan beriringan dengan penuh kebahagiaan. Menurut Aristoteles, kita semua ingin bahagia.

Kami menghargai banyak hal karena itu memungkinkan kami menikmati momen kecil kebahagiaan. Uang memungkinkan kita membeli apa yang memenuhi kebutuhan kita dan memberi kita kesenangan. Waktu luang dan rekreasi penting untuk kebahagiaan kita sebagai individu, karena memungkinkan kita untuk mengeksplorasi minat kita. Semua cara ini memungkinkan kita menghargai kebahagiaan sebagai tujuan akhir.

Kita dapat mengatakan bahwa kehidupan yang utuh penuh dengan saat-saat kebahagiaan dan kesenangan, dan tidak adanya penderitaan. Menurut sudut pandang Aristoteles, kehidupan yang utuh harus mengikuti syarat-syarat tertentu:

1.- Kebajikan: orang tersebut harus berbudi luhur secara moral.

2.- Kesehatan: Anda harus dalam keadaan sehat dan memiliki umur yang cukup panjang.

3.- Kemakmuran: Anda harus memiliki situasi ekonomi yang nyaman yang memungkinkan Anda untuk tidak mengerjakan sesuatu yang tidak akan Anda pilih dengan bebas.

4.- Persahabatan: Anda harus memiliki teman baik yang memenuhi kebutuhan interaksi sosial khas manusia.

5.- Rasa hormat: tanpa perlu sombong, orang tersebut harus menikmati rasa hormat dari orang lain, sehingga prestasi dan kualitas mereka diakui.

6.- Keberuntungan: kehidupan apa pun bisa menjadi tidak bahagia karena kemalangan, jadi orang yang beruntung harus jauh dari semua malapetaka.

7.- Komitmen: kehidupan yang baik adalah kehidupan di mana orang memupuk dan memenuhi komitmennya sebagai anggota aktif masyarakat yang membentuknya.

Jika seseorang dapat mengikuti syarat-syarat tersebut kita dapat mengatakan bahwa hidupnya penuh sesuai dengan visi Aristoteles.

kehidupan yang bermakna

Dalam hal ini, kehidupan yang baik menyiratkan perasaan bahwa sebagai individu kita telah menyumbangkan sesuatu yang berarti bagi dunia; bahwa ada alasan yang membenarkan keberadaan kita sendiri, karena kita memberikan sesuatu milik kita yang sangat berharga. Bagi banyak orang, kesejahteraan keluarga membuat mereka merasa menjalani kehidupan yang penuh makna.

Beberapa penelitian terbaru menunjukkan bahwa dengan kedatangan anak, tingkat stres pada orang tua meningkat dan tingkat kebahagiaan menurun. Namun, orang-orang ini mengungkapkan perasaan bahwa hidup mereka memiliki makna yang lebih besar.

Keluarga bukanlah satu-satunya sumber makna hidup. Ada kegiatan lain, seperti kreasi artistik atau partisipasi dalam isu-isu sosial yang juga memberi makna bagi kehidupan individu dan memungkinkan mereka menikmati hidup yang bermakna.

kehidupan yang telah selesai

Bagi Epicurus, kematian tidak berarti apa-apa bagi individu, karena saat kita hidup dan menikmati kematian, kematian tidak hadir, dan ketika kematian terjadi, kita tidak ada lagi dan karena itu tidak menderita. Dia juga mengatakan bahwa orang bijak harus mengambil posisi di mana hidup dinikmati dan kematian tidak ditakuti.

Keberadaan kematian selalu membawa masalah pada pikiran manusia. Pengetahuan bahwa cepat atau lambat waktu untuk mati akan datang menyebabkan banyak kesedihan. Kontribusi besar Epicurus adalah bahwa ketakutan akan kematian ini tidak rasional. Ia berpendapat bahwa jika datangnya kematian tidak mengganggu kita (karena kita tidak akan ada lagi) tidak ada gunanya menderita sambil menunggunya.

Referensi

Masclans, E. (2017). Kesenangan dan kematian di Epicurus. Tersedia di: https://www.lemaunoir.com/epicuro-placer-muerte/

Mejia, D. (2012). Konsepsi kematian di Epicurus. Majalah Skye. Tersedia di: http://www.scielo.org.co/pdf/esupb/v20n45/v20n45a11.pdf

Roldán, A. (2018). Aristoteles: kebajikan dan kebahagiaan. Seri Kuliah Filsafat.

-Iklan-

mm
Isabel Matos (M.A.)
(Master en en Inglés como lengua extranjera.) - COLABORADORA. Redactora y divulgadora.

Artículos relacionados