Apa itu ion? Konsep dan contoh

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Ion dapat diklasifikasikan menjadi:

  • ion monoatomik . Mereka adalah ion yang terdiri dari satu atom. Contoh ion jenis ini adalah perak (Ag + ).
  • ion poliatomik . Mereka adalah ion yang terdiri dari dua atau lebih atom, seperti halnya nitrat (NO 3 .).

Karakteristik anion dan kation

Anion adalah ion yang memiliki muatan negatif bersih. Artinya, mereka memiliki lebih banyak elektron daripada proton. Tidak seperti kation, muatan anion dinyatakan dengan superskrip « » setelah rumus, didahului dengan jumlah muatan negatif, atau tanpa angka jika hanya memiliki satu muatan. Misalnya, belerang diformulasikan seperti ini: S 2- . Untuk bagiannya, anion sulfat dibentuk oleh hilangnya dua proton (ion hidrogen) dari asam sulfat (H 2 SO 4 ), dan SO 2- diformulasikan .

Contoh anion

Beberapa contoh anion adalah:

  • Bromida: Br−
  • Karbida: C 4−
  • Klorida: Cl−
  • Fluorida: F
  • Nitrida: N 3−
  • Oksida: O 2−
  • Peroksida: O 2 2−
  • Iodida: I−

Kation adalah ion dengan muatan positif bersih karena jumlah proton yang dimilikinya lebih besar daripada jumlah elektron. Rumus kation dinyatakan dengan menambahkan superskrip, yang dalam hal ini adalah tanda “ + ”. Ketika tanda itu muncul sendiri, itu berarti satu elektron telah diperoleh. Contohnya adalah hidrogen, yang rumusnya ditunjukkan sebagai berikut: H + . Dalam kasus lain, ketika ion memperoleh lebih dari satu elektron, jumlahnya ditambahkan di depan tanda. Misalnya, kalsium ditulis seperti ini: Ca  2 + , yaitu kation dengan muatan 2 elektron.

Contoh kation

Contoh umum lainnya dari kation adalah:

  • Natrium: Na +
  • Aluminium: Al 3+
  • Kromium: Cr2 +
  • Tembaga: Cu + (cuprous), Cu 2+ (cupric)
  • Litium: Li +
  • Magnesium: Mg2 +
  • Kalium: K +
  • Seng: Zn 2+

Secara umum, kation dan anion, karena muatannya berlawanan, saling tarik-menarik. Sebaliknya, kation menolak kation lain dan anion menolak anion lainnya. Hal ini membuat mereka spesies kimia reaktif. Anion dan kation mudah membentuk senyawa yang berbeda, terutama garam.

Untuk dengan mudah mengingat perbedaan antara anion dan kation, akan lebih mudah untuk mengasosiasikan huruf “t” dari kata kation dengan tanda “plus”. Dalam anion, huruf “n” dapat diasosiasikan dengan kata “negatif”.

-Iklan-

mm
Cecilia Martinez (B.S.)
Cecilia Martinez (Licenciada en Humanidades) - AUTORA. Redactora. Divulgadora cultural y científica.

Artículos relacionados

Tes warna api

Definisi suspensi

Contoh sifat kimia