Cara memisahkan garam dan pasir

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Untuk memisahkan campuran pasir dan garam biasa, yang merupakan dua zat padat, tiga metode dapat digunakan, tergantung pada:

  • Sifat fisik , seperti pengayakan campuran.
  • Kelarutan , melarutkan garam.
  • Titik lebur , mencairkan garam.

Metode paling sederhana untuk memisahkan kedua zat adalah kelarutan. Artinya, Anda bisa melarutkan garam dalam air, lalu menuangkan cairan ke dalam wadah lain dan terakhir menguapkan air untuk memulihkan garam. Dengan cara ini, dua komponen campuran, pasir dan garam, dapat dengan mudah dipisahkan.

Pemisahan fisik garam dan pasir

Metode ini terdiri dari memanfaatkan kerapatan masing-masing komponen untuk dapat memisahkannya. Karena garam dan pasir adalah padatan, dan ukurannya terlihat oleh mata manusia, partikel garam dan pasir dapat dipisahkan menggunakan kaca pembesar dan pinset. Namun, tugas ini sama sekali tidak praktis, akan sangat memakan waktu dan hampir tidak mungkin.

Metode terbaik pemisahan fisik garam dan pasir didasarkan pada perbedaan kepadatan satu dan lainnya. Massa jenis garam adalah 2,16 gram per sentimeter kubik, sedangkan massa jenis pasir adalah 2,65 gram per sentimeter kubik. Ini berarti pasir sedikit lebih berat dari pada garam. Oleh karena itu, jika wadah berisi garam dan pasir dikocok, garam tersebut pada akhirnya akan tertinggal di permukaan.

Cara ini juga digunakan untuk mencari emas, karena logam ini memiliki kerapatan lebih tinggi dibandingkan zat lain dan cenderung mengendap di dasar campuran.

Cara lain untuk menggunakan metode pemisahan fisik adalah melalui saringan. Dengan mengayak campuran pasir dan garam dengan saringan yang sangat halus, partikel garam yang kecil akan lolos dan partikel pasir yang lebih besar tidak akan lolos saringan.

Pemisahan garam dan pasir dengan kelarutan

Metode lain untuk memisahkan garam dan pasir didasarkan pada sifat kelarutan komponen. Suatu zat dikatakan larut jika dapat larut dalam suatu pelarut. Garam biasa atau natrium klorida (NaCl) adalah senyawa yang larut dalam air. Sebaliknya, pasir, yang sebagian besar terdiri dari silikon dioksida, tidak memiliki sifat ini.

Untuk menerapkan metode ini perlu dilakukan langkah-langkah berikut. Pertama, campuran garam dan pasir harus dimasukkan ke dalam panci atau wajan. Kemudian ditambahkan sedikit air. Untuk melarutkan garam lebih cepat kita bisa memanaskan air. Dengan meningkatnya suhu, kelarutan komponen juga meningkat. Oleh karena itu, garam lebih cepat larut dalam air panas daripada air dingin.

Jika air sudah mencapai titik didih dan masih ada sisa garam padat, Anda bisa menambahkan sedikit air lagi dan melanjutkan prosesnya. Selanjutnya wadah diangkat dari api dan dibiarkan dingin hingga dapat ditangani. Terakhir, air asin dan pasir dipindahkan ke wadah terpisah.
Untuk menuang garam biasa, masukkan kembali air asin ke dalam panci atau panci kosong dan panaskan hingga mendidih. Proses ini diulangi hingga semua air menguap dan hanya tersisa garam. Untuk mempercepat penguapan air, lebih mudah menggunakan panci atau wajan yang besar dan dangkal.

Cara rumahan lain untuk memisahkan air asin dan pasir adalah dengan melewatkan campuran melalui saringan kopi, di mana pasir akan tetap ada.

Pemisahan pasir dan garam dengan titik leleh

Cara ketiga untuk memisahkan campuran pasir-garam didasarkan pada titik leleh komponen tersebut. Titik leleh garam adalah 801°C, sedangkan pasir adalah 1710°C. Ini menunjukkan bahwa garam meleleh pada suhu yang lebih rendah daripada pasir. Oleh karena itu, untuk memisahkan kedua komponen tersebut, campuran garam dan pasir dapat dipanaskan di atas 801 °C, tanpa mencapai 1710 °C. Setelah garam meleleh, bisa dituang ke wadah terpisah. Namun metode pemisahan ini tidak disarankan karena tidak mudah dan membutuhkan suhu yang sangat tinggi.

Bibliografi

  • Bea Sánchez, JL Formulasi dan penyiapan campuran . (2020). Spanyol. Perpaduan.
  • Timberlake, KC Kimia Organik dan Biologi Umum. (2013). Spanyol. Peasron.
-Iklan-

mm
Cecilia Martinez (B.S.)
Cecilia Martinez (Licenciada en Humanidades) - AUTORA. Redactora. Divulgadora cultural y científica.

Artículos relacionados

Tes warna api

Definisi suspensi

Contoh sifat kimia