Memahami perbedaan antara osmosis dan difusi

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Osmosis dan difusi adalah dua konsep terkait yang perbedaan dan persamaannya terkadang dapat menyebabkan kebingungan. Penyebab kebingungan ini adalah fakta bahwa kedua proses, osmosis dan difusi, merupakan mekanisme transpor yang melibatkan pergerakan zat kimia menuruni gradien konsentrasinya .

Untuk memahami dengan jelas perbedaan antara osmosis dan difusi, mari kita mulai dengan definisi masing-masing konsep ini:

Osmosa

Osmosis adalah pergerakan molekul pelarut melintasi membran semipermeabel dari larutan encer ke larutan yang lebih pekat . Proses osmosis mengencerkan larutan yang lebih pekat (karena menerima lebih banyak pelarut) dan mengkonsentrasikan larutan yang lebih encer (karena kehilangan pelarut), sehingga berhenti ketika kedua konsentrasi menjadi sama.

Osmosis terjadi karena pelarut sebenarnya lebih pekat dalam larutan encer (konsentrasi zat terlarut lebih sedikit berarti konsentrasi pelarut lebih tinggi), sehingga bergerak menuju larutan pekat dimana pelarut sebenarnya lebih encer. . Artinya, ia mengikuti gradien konsentrasinya.

Difusi

Difusi adalah pergerakan semua jenis partikel dari area dengan konsentrasi tinggi ke area dengan konsentrasi lebih rendah . Efek akhir dari difusi adalah menyamakan konsentrasi di semua ruang yang tersedia untuk partikel.

Dalam difusi, partikel yang berdifusi dapat berasal dari tetesan kecil aerosol, seperti saat kita menyebarkan parfum dengan alat penyemprot, hingga molekul zat terlarut atau bahkan pelarut dalam larutan.

Kesamaan Antara Osmosis dan Difusi

Sebelum kita mulai membuat daftar perbedaan antara osmosis dan difusi, mari kita mulai dengan melihat kesamaannya:

Dalam kedua kasus zat mengikuti gradien konsentrasinya

Baik dalam difusi maupun osmosis, fenomena transpor partikel terjadi karena perbedaan konsentrasi di berbagai area wadah yang menampungnya, dan selalu dalam arah konsentrasi yang lebih tinggi ke lebih rendah.

Kedua jenis transportasi itu pasif

Baik difusi dan osmosis adalah proses spontan, sehingga tidak memerlukan suplai energi untuk terjadinya.

Efek dalam kedua kasus adalah menyamakan konsentrasi

Saat partikel bergerak menuruni gradien konsentrasinya, perbedaan konsentrasi berkurang, sehingga difusi dan osmosis berhenti ketika konsentrasinya sama di mana-mana.

Di sinilah kesamaan berakhir. Sekarang, mari kita lihat perbedaan antara kedua mekanisme transportasi ini.

Perbedaan Antara Osmosis dan Difusi

Osmosa Difusi
Ini hanya melibatkan pengangkutan molekul pelarut, tidak pernah terlarut. Melibatkan pengangkutan semua jenis partikel, termasuk zat terlarut dan pelarut
Itu hanya terjadi antara dua larutan cair. Itu dapat terjadi di media apa pun, terlepas dari apakah itu padat, cair atau gas.
Ini melibatkan keberadaan dua kompartemen atau media yang terpisah secara fisik. Itu dapat terjadi antara dua media terpisah, selama spesies penyebar dapat melewati penghalang yang memisahkannya, atau dapat terjadi dalam satu kompartemen. Misalnya di dalam larutan, atau di udara yang terdapat di ruangan tertutup.
Harus ada membran semipermeabel (yang hanya memungkinkan lewatnya pelarut) yang memisahkan kedua kompartemen sehingga hal itu dapat terjadi. Itu terjadi tanpa perlu selaput atau penghalang apa pun.
Karena fenomena seperti peningkatan tekanan hidrostatik di salah satu kompartemen (seperti di dalam sel, misalnya), osmosis biasanya berhenti sebelum konsentrasi di kedua sisi membran disamakan. Zat yang berdifusi selalu pada akhirnya menyamakan konsentrasinya di semua ruang yang tersedia.
Turgor dan tekanan hidrostatik menentang osmosis. Tekanan hidrostatik dan turgor umumnya tidak mempengaruhi difusi.
Osmosis bergantung pada konsentrasi total semua zat terlarut yang tidak mampu melewati membran semipermeabel (zat terlarut aktif secara osmotik). Difusi hanya bergantung pada konsentrasi zat terlarut atau partikel yang menyebar.
Dalam biologi, kita hanya berbicara tentang osmosis dalam kaitannya dengan pergerakan air melintasi membran sel. Pelarut lain tidak dipertimbangkan. Dalam biologi, kita hanya berbicara tentang difusi dalam kaitannya dengan pergerakan zat terlarut melintasi membran sel, melalui cairan intraseluler, atau melalui cairan ekstraseluler. Pergerakan air melintasi membran tidak dianggap difusi, meskipun osmosis adalah jenis difusi tertentu.
-Iklan-

mm
Israel Parada (Licentiate,Professor ULA)
(Licenciado en Química) - AUTOR. Profesor universitario de Química. Divulgador científico.

Artículos relacionados

Tes warna api

Definisi suspensi

Contoh sifat kimia