Identifikasi sarang burung berdasarkan ukuran dan bentuknya

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Kebanyakan burung membangun beberapa jenis sarang untuk bertelur dan membesarkan anaknya. Pemilihan tempat penempatan sarang dan konstruksinya merupakan aspek yang sangat penting dalam reproduksi burung. Di dalam sarang itulah telur-telur akan disimpan, mereka akan mengerami dan, setelah melahirkan anak-anaknya, orang tua akan merawat dan mendidik mereka sampai mereka menjadi dewasa muda. Oleh karena itu, jaminan keamanan sarang terhadap ancaman lingkungan dan predator sangat menentukan keberhasilan proses reproduksi.

Tidak semua burung membangun sarang, dan kasus tertentu adalah penguin kaisar, yang menutupi satu-satunya telur yang dihasilkannya dan kemudian anak ayam dengan lipatan perutnya, dan mengangkutnya dengan kakinya untuk melindunginya dari dinginnya Antartika.

Penguin kaisar membawa telur dan anaknya dalam lipatan kulit, di atas kakinya.
Penguin kaisar membawa telurnya, dan kemudian anak ayamnya, dalam lipatan kulit, di atas kakinya.

Dibangun memanfaatkan retakan alami atau dibangun dalam struktur yang rumit; Terletak di atas pohon, di anjungan di atas air atau di tanah, sarang memiliki karakteristik yang sangat berbeda. Dibangun oleh kerja sama pasangan, yang terkadang memiliki peran berbeda, burung membangunnya dengan bahan yang tersedia, seperti lumpur atau cabang, dan melapisi bagian dalamnya dengan bulu atau daun untuk memberikan kenyamanan pada telur dan anak ayam yang sedang tumbuh. . Mari kita lihat ciri-ciri utama sarang melalui klasifikasi berikut.

sarang tergores

Sarang gali adalah jenis sarang paling sederhana yang bisa dibuat burung. Burung biasanya menanamnya di cekungan dangkal di tanah, terkadang menambahkan batu, bulu, cangkang, atau daun ke tepi cekungan. Sarang rahim yang ditunjukkan di bawah ini adalah contoh sarang gores.

Sarang rahim, sarang tergores.
Sarang rahim, sarang tergores.

Telur yang diletakkan di sarang gali sering disamarkan, karena lokasinya di tanah membuat mereka sangat rentan terhadap predator. Burung yang membangun sarang penggalian cenderung memiliki anak yang dewasa sebelum waktunya, dan karena itu mampu meninggalkan sarang dengan cepat setelah menetas. Selain rahim, rhea, burung camar, elang, burung pegar, burung puyuh, ayam hutan, bustard, dan burung nasar, di antara banyak spesies lainnya, membangun sarang yang tergores.

sarang gantung

Sarang gantung dibangun dengan membuat struktur yang digantung di cabang pohon. Burung itu menggunakan bahan yang fleksibel seperti rumput, daun memanjang, atau cabang yang sangat tipis. Yang pertama dari dua gambar berikut menunjukkan burung penenun bertopeng selatan Afrika memulai pembangunan sarang gantung, di mana dapat dilihat bagaimana burung itu menenun dengan daun memanjang dari jangkar sarang ke cabang dan struktur di sekitarnya yang akan dibangunnya. sarang sarang, yang bentuk akhirnya dapat dilihat pada gambar kedua. Penenun topeng selatan dapat menenun lusinan sarang dalam tiga hingga empat bulan.

Awal pembangunan sarang gantung;  penenun bertopeng selatan, burung afrika.
Awal pembangunan sarang gantung; penenun bertopeng selatan, burung afrika.
Sarang gantung yang telah selesai, dibangun oleh penenun topeng selatan.
Sarang gantung yang telah selesai, dibangun oleh penenun topeng selatan.

bersarang di rongga

Sarang berlubang adalah lubang di batang pohon, baik hidup maupun kering, yang digunakan burung untuk bertelur dan membesarkan anak ayam. Ada juga sarang di lubang di kaktus besar dan tanaman merambat.

Sarang pelatuk, bersarang di rongga.
Sarang pelatuk, bersarang di rongga.

Hanya beberapa spesies, seperti pelatuk, curucúes, dan barbudos, yang mampu menggali rongga di batang pohon untuk membangun sarangnya. Burung ini tergolong sebagai pembangun sarang rongga primer. Pelatuk membutuhkan waktu sekitar dua minggu untuk menggali sarangnya, yang biasanya terletak di bawah dahan untuk melindunginya dari hujan dan predator, dan digunakan untuk satu musim. Kasus khusus adalah pelatuk jambul merah ( Leuconotopicus borealis) yang membutuhkan waktu hingga dua tahun untuk menggali sarangnya dan menggunakannya selama dua dekade. Sebagian besar burung bersarang rongga menggunakan lubang alami atau sarang yang ditinggalkan oleh spesies lain. Burung beo, burung hantu, dan beberapa bebek adalah beberapa dari banyak spesies yang bersarang di rongga alami atau dihasilkan oleh spesies lain. Burung yang bersarang di lubang paling mungkin berkembang biak di kandang burung.

bersarang di liang

Sarang liang adalah tempat berlindung yang digali oleh burung di tanah menggunakan paruh dan kakinya. Sebagian besar burung membuat sarang liangnya sendiri tetapi beberapa, seperti spesies burung hantu tertentu, lebih suka menggunakan sarang yang dibuat oleh spesies lain atau menanamnya di lubang alami. Sarang liang dibangun dengan menggali terowongan di selokan atau di tanah; Terowongan ini bisa berukuran antara lima puluh sentimeter dan satu meter, dan terowongan yang dibangun oleh parkit penggali dapat berukuran hingga tiga meter.

Sarang burung hantu, bersarang di liang.
Sarang burung hantu, bersarang di liang.

Jenis sarang ini biasa digunakan oleh burung laut, terutama yang hidup di iklim dingin, karena sarang liang melindungi dari pemangsa dan cuaca.

bersarang di platform

Sarang platform besar, sarang berbasis datar yang dibangun di atas pohon, di atas tanah, di atas tumbuhan, atau bahkan di bebatuan di perairan dangkal. Banyak sarang platform digunakan kembali dari tahun ke tahun oleh burung yang sama, menambahkan bahan ke sarang setiap kali mereka menggunakannya. Tipe konstruktif ini dapat menghasilkan sarang yang besar. Osprey, bangau, bangau, dan banyak burung pemangsa membangun sarangnya di atas anjungan.

Sarang osprey, bersarang di peron.
Sarang osprey, bersarang di peron.
sarang bangau
sarang bangau di peron

sarang gundukan

Seperti sarang liang, sarang gundukan berfungsi ganda untuk melindungi telur dari pemangsa dan menjaganya tetap nyaman di iklim yang keras. Sarang gundukan terbuat dari lumpur, ranting, tongkat, dan daun. Mirip dengan tumpukan kompos, sarang memanas saat bahan organik mulai membusuk; massa bahan organik dalam gundukan sarang membusuk dan menghasilkan panas yang diperlukan untuk menetaskan anak ayam.

Sarang monticular flamingo Chili.
Sarang monticular flamingo Chili.

Jantanlah yang membangun sarang gundukan dalam banyak kasus, menggunakan kaki mereka yang kuat untuk menumpuk bahan. Betina hanya akan bertelur ketika suhu di dalam gundukan telah mencapai tingkat optimal. Selama masa inkubasi, pejantan akan terus menambahkan bahan ke dalam sarang untuk mempertahankan ukuran dan suhu yang tepat. Flamingo dan beberapa kalkun adalah contoh burung yang membangun sarang gundukan.

sarang di mangkuk

Sarang berbentuk mangkuk dibentuk seperti namanya, dengan cekungan yang dalam di dalamnya untuk melindungi telur dan anak ayam. Mereka dibangun dengan bahan-bahan seperti lumpur, rumput, dan cabang-cabang kecil, kombinasi yang memungkinkannya dibentuk seperti mangkuk. Beberapa spesies juga menggunakan jaring laba-laba dalam konstruksi sarang, karena merupakan bahan yang ringan, tahan, dan sangat fleksibel, yang memungkinkan sarang menyesuaikan diri dengan induknya selama masa inkubasi, sehingga mengurangi kehilangan panas, dan kemudian menyusut untuk menampung anak ayam selama masa inkubasi. pertumbuhan mereka. Karena merupakan bahan yang lengket, ini juga membantu sarang menempel pada dahan atau daun yang ditempelinya. Sarang burung kolibri merupakan salah satu contoh sarang mangkok, seperti terlihat pada gambar penyajian artikel.

Sumber

Antimio Cruz. Melalui coba-coba, burung membangun sarangnya. Ilmu Anggaran , 2011.

Burung, jenis sarang dan inkubasi. blog Arinda. 2012.

-Iklan-

mm
Sergio Ribeiro Guevara (Ph.D.)
(Doctor en Ingeniería) - COLABORADOR. Divulgador científico. Ingeniero físico nuclear.

Artículos relacionados

Tes warna api

Definisi suspensi

Contoh sifat kimia