Apa itu zona pelagis lautan

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Zona pelagis laut adalah wilayah lautan yang jauh dari pantai; lebih tepatnya, massa air zona samudera yang terletak di luar landas kontinen. Disebut juga laut lepas, zona pelagis tidak termasuk dasar laut. Istilah pelagis berasal dari “pielago”, yang merupakan nama wilayah lautan itu, yang pada gilirannya berasal dari kata Yunani pelagos , laut lepas. Itu adalah di zona pelagis laut di mana spesies terbesar di biosfer terestrial berkembang dan di mana sebagian besar oksigen yang dikonsumsi oleh organisme terestrial diproduksi.

Bagaimana zona pelagis laut tersusun?

Ketersediaan sinar matahari sangat penting untuk pengembangan ekosistem pelagis. Perkembangan produsen primer, organisme yang merupakan sumber bahan organik dan energi untuk ekosistem dengan menangkap sinar matahari melalui fotosintesis, sangat penting untuk perkembangan semua organisme pelagis. Diferensiasi pertama dari zona pelagis laut didasarkan pada penetrasi sinar matahari ke dalam massa air, dan karenanya di kedalaman.

Zona epipelagik

Zona epipelagik adalah subzona pertama dalam klasifikasi ini, didefinisikan sebagai massa air yang berada di antara permukaan laut dan kedalaman 200 meter. Karena subzona pelagislah yang paling banyak menerima sinar matahari, hal ini ditandai dengan kelimpahan dan keanekaragaman organisme.

Di lingkungan inilah plankton berkembang, mikroorganisme laut yang terdiri dari berbagai macam spesies dan merupakan dasar rantai makanan laut. Plankton laut terdiri dari fitoplankton dan zooplankton . Fitoplankton, produsen utama ekosistem ini, adalah organisme yang, seperti tumbuhan di lingkungan terestrial, menangkap sinar matahari dan melalui fotosintesis menghasilkan bahan organik yang menyimpan energi yang akan dikonsumsi oleh organisme tingkat tinggi. Dan dalam proses yang sama, fitoplankton menghasilkan oksigen, unsur penting bagi kehidupan. Fitoplankton laut menghasilkan sebagian besar oksigen yang dikonsumsi oleh organisme lain di biosfer terestrial.

Krill, krustasea yang mengintegrasikan zooplankton laut.
Krill, krustasea yang mengintegrasikan zooplankton laut.

Zooplankton adalah konsumen, predator produsen utama dan predator lain di tingkat trofik yang lebih rendah. Copepoda, cladocerans, rotifera, cnidaria, chaetognaths, dan euphausiaceae adalah beberapa spesies zooplankton. Krill adalah anggota zooplankton laut yang terkenal sebagai makanan pokok paus balin, anjing laut, penguin, dan hewan laut lainnya. Krill adalah euphausiacea, krustasea yang merupakan salah satu biomassa terbesar di planet ini; tautan utama dalam jaring makanan laut, memakan fitoplankton dan mentransfer energinya ke hewan terbesar di Bumi.

Keanekaragaman ikan yang sangat besar membentuk jaring makanan yang kompleks di zona epipelagik laut, banyak di antaranya merupakan sumber makanan yang sangat penting bagi manusia.

Zona mesopelagik

Antara kedalaman 200 dan 1000 meter, zona mesopelagik laut ditentukan. Sinar matahari masih menembus hingga kedalaman tersebut tetapi intensitasnya sangat redup, tidak cukup untuk fotosintesis oleh produsen primer. Disebut juga zona senja, karena intensitas cahayanya yang rendah. Jumlah oksigen terlarut dalam air juga berkurang pada kedalaman ini karena mikroorganisme yang menghasilkannya, fitoplankton, berkurang drastis. Faktor-faktor ini merupakan batasan bagi perkembangan organisme laut, dan spesies yang menghuni zona mesopelagik jauh lebih sedikit daripada di zona epipelagik. Ikan besar, seperti beberapa spesies hiu, dan yang disebut ikan lentera, ikan yang menghasilkan cahaya, adalah beberapa hewan yang ditemukan di kedalaman laut ini.

zona batipelagik

Zona batipelagik memiliki kedalaman antara 1.000 dan 4.000 meter. Tidak ada sinar matahari dan tekanan hidrostatik sangat tinggi, menciptakan kondisi ekstrim untuk perkembangan kehidupan. Fauna langka di kedalaman ini, terdiri dari organisme seperti cephalopoda dengan berbagai ukuran dan bentuk, seperti cumi-cumi raksasa, dan anglerfish laut dalam (Melanocetus johnsonii), spesies ikan yang memiliki bentuk antena yang menghasilkan cahaya melalui bakteri, dengan apa yang menarik mangsanya.

Abyssal anglerfish, spesies ikan yang menghuni zona batipelagik laut.
Abyssal anglerfish, spesies ikan yang menghuni zona batipelagik laut.

zona abisopelagik

Zona abyssal atau abyssopelagic membentang antara 4.000 dan 6.000 meter. Ini adalah area perairan yang sangat dingin dan dengan tekanan hidrostatik yang sangat tinggi, dan sedikit nutrisi yang dapat ditemukan berasal dari puing-puing dari tingkat atas. Hanya di daerah yang terdapat mata air panas beberapa spesies bakteri penghasil primer berkembang. Beberapa spesies ikan aneh telah beradaptasi dengan daerah ini dan ada invertebrata besar, fenomena yang disebut gigantisme abyssal, seperti laba-laba laut yang berukuran lebih dari 1,5 meter, serta bunga karang dan bunga lili laut.

zona hadopelagik

Kedalaman laut lebih dari 6.000 meter disebut zona hadopelagic atau zona hadal, mengambil namanya dari dewa Yunani Hades, dewa kematian. Kedalaman ini ditemukan di palung, wilayah samudra yang merupakan wilayah permukaan samudra yang sangat kecil. Palung Mariana adalah tempat terdalam yang terdeteksi di permukaan bumi, dengan kedalaman maksimum 11.050 meter. Terlepas dari asal muasal nama zona pelagis ini, bahkan dalam kondisi ekstrim ini ditemukan organisme hidup; Ratusan spesies mikroba, cacing, moluska, krustasea, dan ikan, bertahan, seperti di zona abyssal, di puing-puing yang jatuh dari tingkat atas dan fenomena kimia dan biologis yang terkait dengan lubang hidrotermal.

Sumber

Inggris. Ekosistem laut | Britannica , 2021.

Inaba K., Hall-Spencer JM Pengantar Biologi Kelautan . Dalam Inaba K., Hall-Spencer J.eds.Kehidupan Laut Jepang. Springer, Singapura, 2020. https://doi.org/10.1007/978-981-15-1326-8_1

-Iklan-

mm
Sergio Ribeiro Guevara (Ph.D.)
(Doctor en Ingeniería) - COLABORADOR. Divulgador científico. Ingeniero físico nuclear.

Artículos relacionados

Tes warna api

Definisi suspensi

Contoh sifat kimia