Apa itu kelompok eksperimen?

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Eksperimen ilmiah hampir selalu membutuhkan dua kelompok subjek: kelompok eksperimen dan kelompok kontrol. Di sini kita akan fokus pada kelompok eksperimen dan bagaimana membedakannya dari kelompok kontrolnya, yaitu kelompok kontrol.

definisi kunci

  • Dalam penyelidikan ilmiah, kelompok eksperimen adalah kumpulan subjek yang terkena perubahan dalam variabel independen (yang dimodifikasi oleh pelaku eksperimen untuk menguji hipotesisnya). Meskipun secara teknis dimungkinkan untuk memiliki satu atau beberapa subjek untuk kelompok eksperimen, validitas statistik eksperimen akan sangat ditingkatkan dengan meningkatkan ukuran sampel.
  • Sebaliknya, kelompok kontrol identik dalam segala hal dengan kelompok eksperimen, kecuali bahwa variabel bebasnya tetap konstan (tidak diubah oleh pelaku eksperimen). Juga lebih baik untuk memiliki ukuran sampel yang besar untuk kelompok kontrol.
  • Eksperimen dapat berisi lebih dari satu kelompok eksperimen, untuk menguji perubahan yang berbeda dalam variabel independen. Namun, dalam eksperimen terbersih hanya satu variabel yang diubah.

Definisi kelompok eksperimen

Dalam eksperimen ilmiah, kelompok eksperimen adalah kelompok yang beberapa prosedur perubahannya dilakukan untuk mengamati hasilnya . Variabel independen yang mempengaruhi kelompok diubah dan respon yang tercermin dalam variabel dependen dicatat.  Sebaliknya, kelompok yang tidak mendapat perlakuan, atau yang variabel bebasnya tetap sama, disebut kelompok kontrol.

Tujuan diadakannya kelompok eksperimen dan kontrol adalah untuk mendapatkan data yang cukup untuk memastikan bahwa korelasi antara variabel independen dan dependen bukan karena kebetulan. Apakah eksperimen dilakukan pada subjek tunggal (dengan dan tanpa modifikasi) atau pada subjek eksperimen tunggal dan subjek kontrol, akan ada batasan pada keyakinan dan validitas hasil. Semakin besar sampel, semakin banyak data untuk membuktikan bahwa hasilnya memiliki korelasi yang valid, mendekati kenyataan.

Contoh kelompok eksperimen

Di bawah ini kami jelaskan contoh untuk menunjukkan mana yang merupakan kelompok kontrol dan mana yang merupakan kelompok eksperimen melalui eksperimen sederhana:

Katakanlah Anda ingin tahu apakah suplemen nutrisi membantu orang menurunkan berat badan. Katakanlah Anda mulai merancang percobaan untuk menguji efek tersebut. Upaya yang salah adalah menelan suplemen dan menunggu untuk melihat apakah berat badan Anda turun atau tidak. Mengapa itu tidak cocok? Karena di database Anda, Anda hanya akan memiliki satu kasing. Jika memang orang tersebut mengalami penurunan berat badan, ada banyak faktor yang bisa mengintervensi. Eksperimen yang lebih baik, meskipun masih tidak signifikan, adalah dengan mengonsumsi suplemen dan melihat apakah Anda menurunkan berat badan, kemudian berhenti meminumnya dan melihat apakah prosesnya berhenti, dan akhirnya mengonsumsi suplemen lagi dan melihat apakah penurunan berat badan berlanjut. Dalam “percobaan” ini orang tersebut akan menjadi kelompok kontrol (saat tidak mengonsumsi suplemen) dan kelompok eksperimen (saat meminumnya).

Namun, ini adalah eksperimen yang tidak efisien karena beberapa alasan. Satu masalah adalah subjek yang sama digunakan sebagai kelompok kontrol dan kelompok eksperimen. Tidak akan diketahui, misalnya, jika ketika Anda berhenti minum pengobatan itu memiliki efek yang bertahan lama. Solusi yang lebih masuk akal adalah merancang eksperimen dengan kelompok eksperimen dan kontrol yang benar-benar terpisah.

Jika Anda memiliki sekelompok orang yang mengonsumsi suplemen dan sekelompok orang yang tidak, mereka yang terpapar pengobatan akan menjadi kelompok eksperimen. Mereka yang tidak meminumnya akan menjadi kelompok kontrol.

Bagaimana membedakan kelompok kontrol dari kelompok eksperimen

Dalam skenario yang ideal, semua faktor yang dapat mempengaruhi subjek, baik di kelompok kontrol maupun kelompok eksperimen, persis sama kecuali satu: variabel bebas. Dalam percobaan dasar, ini bisa menjadi fitur definitif untuk mengetahui apakah sesuatu benar-benar ada atau tidak. Variabel independen harus:

  • Hadir = eksperimental .
  • Absen = kontrol .

Umumnya keadaan menjadi lebih rumit, dan kelompok kontrol dianggap berada dalam situasi “normal”, sedangkan kelompok eksperimen berada dalam situasi yang dianggap “tidak normal”. Misalnya, Anda ingin mengetahui apakah kegelapan berpengaruh pada pertumbuhan tanaman. Kelompok kontrol Anda dapat berupa tanaman yang ditanam dalam kondisi normal siang dan malam (terang dan gelap). Anda bahkan dapat memiliki beberapa kelompok eksperimen: satu set tanaman mungkin terpapar sinar matahari terus menerus, sementara yang lain mungkin terpapar kegelapan terus-menerus. Di sini, grup mana pun yang variabelnya berubah adalah grup eksperimental. Kelompok yang sepenuhnya terang dan gelap sepenuhnya adalah jenis kelompok eksperimen.

Sumber

Sampieri, R. (1998). Metodologi investigasi. Tersedia di: https://dspace.scz.ucb.edu.bo/dspace/bitstream/123456789/21401/1/11699.pdf

-Iklan-

mm
Isabel Matos (M.A.)
(Master en en Inglés como lengua extranjera.) - COLABORADORA. Redactora y divulgadora.

Artículos relacionados

Tes warna api

Definisi suspensi

Contoh sifat kimia