Mengapa Anda tidak boleh minum air deionisasi?

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Air deionisasi adalah bentuk air yang sangat murni yang telah mengalami proses deionisasi atau demineralisasi dengan satu atau lebih metode berbeda. Beberapa metode ini meliputi filtrasi mikro atau nano melalui membran semi-permeabel (suatu proses yang dikenal sebagai reverse osmosis) dan filtrasi air melalui kolom penukar ion.

Sederhananya, air deionisasi adalah salah satu bentuk air paling murni yang dapat kita akses dengan teknologi kita saat ini. Jenis air ini sering digunakan di industri, di beberapa aplikasi teknis, dan di laboratorium kimia. Ini karena banyak dari proses ini peka terhadap keberadaan ion tertentu di dalam air. Tetapi apakah bentuk air ini aman untuk diminum?

Air deionisasi vs. air minum

Ini mungkin terdengar aneh, tetapi sebagian besar air yang kita temukan di alam, termasuk air minum alami dan air yang dapat diminum dengan cara buatan, tidaklah murni. Meskipun benar komponen utamanya adalah air (H 2 O), sebenarnya ia adalah larutan yang mengandung berbagai garam terlarut, serta senyawa organik. Bahkan mungkin mengandung beberapa mikroorganisme dalam suspensi.

Sebaliknya, air deionisasi mengalami proses yang menghilangkan sebagian besar ion (baik kation dan anion) yang secara alami larut dalam air. Dalam beberapa kasus, meskipun tidak selalu, juga dimungkinkan untuk menghilangkan sebagian besar zat organik yang ada.

Ini dapat menimbulkan keraguan berikut. Jika air minum tidak murni tetapi aman untuk diminum, dapatkah hal yang sama berlaku untuk air deionisasi, atau apakah kotoran yang sering terkandung dalam air minum diperlukan untuk membuatnya aman?

Jawaban atas pertanyaan ini adalah tergantung. Ini sangat tergantung pada seberapa banyak dan seberapa sering air deionisasi diminum. Meminum beberapa gelas air deionisasi mungkin tidak akan memberikan efek nyata dalam jangka pendek. Namun, meminum air deionisasi secara teratur alih-alih air minum membawa beberapa risiko.

Berbagai tingkat kemurnian air deionisasi

Saat mempertimbangkan kemungkinan efek buruk dari air deionisasi pada tubuh, perlu dicatat bahwa ada berbagai tingkat pemurnian atau deionisasi. Ini berarti bahwa tidak semua sampel air DI adalah sama dan juga pengaruhnya terhadap tubuh. Komposisi akhir sampel air jenis ini akan bergantung pada banyak faktor, di antaranya dapat kami sebutkan:

  • Komposisi asli air mengalami deionisasi.
  • Apakah air tersebut sebelumnya disuling atau tidak.
  • Teknologi khusus yang digunakan selama deionisasi.
  • Jumlah siklus deionisasi yang dialami sampel air.

Bergantung pada variabel ini, sampel air deionisasi dapat diperoleh dengan konsentrasi ion serendah 10 -7 molar dan konsentrasi karbon total (yang mengukur jumlah bahan organik yang ada) serendah 5 bagian per miliar atau 5 μg/L (0,005 mg/L). Dalam kasus ini, air sering disebut sebagai air ultra murni, air miliQ, atau air 18 MOhm/cm. Dalam kasus lain, sampel mungkin memiliki konsentrasi padat sekitar 10 mg/L, sehingga aman untuk mengasumsikan bahwa beberapa air lebih terdeionisasi daripada yang lain.

Karena itu, kita akan membahas efek negatif dari meminum air deionisasi ultra murni di bawah ini.

Bahaya minum air deionisasi

Minum air deionisasi dapat berbahaya bagi tubuh makhluk hidup karena berbagai alasan. Yang paling penting adalah:

Dapat mempengaruhi keseimbangan ion homeostatis tubuh

Air ultra murni dengan cepat diserap dari usus dan dapat mengubah konsentrasi ion darah. Ini, pada gilirannya, memiliki kemampuan untuk mengubah keseimbangan ionik dan air di berbagai bagian tubuh, terutama jika Anda minum terus-menerus.

Efek samping pada mukosa usus telah dilaporkan.

Beberapa makalah penelitian menunjukkan bahwa pemberian air ultra murni pada tikus menyebabkan kerusakan pada sel epitel usus mereka, mungkin karena syok osmotik. Hal ini terjadi ketika sejumlah besar air masuk ke dalam sel karena tekanan osmotik ekstraselular rendah yang tidak normal , yang akhirnya membuat sel pecah. Namun, hanya sedikit penelitian yang dapat mengkonfirmasi pengamatan ini.

Dapat mendorong mencari sumber hidrasi yang tidak sehat

Karakteristik air deionisasi adalah memiliki rasa yang tidak enak. Juga, tidak sebaik air minum biasa untuk menghilangkan dahaga. Akibatnya, orang yang hanya memiliki akses ke air deionisasi cenderung minum lebih sedikit air dan menggantinya dengan sumber hidrasi lain yang mungkin kurang sehat, seperti minuman bersoda yang sangat manis.

Kekurangan kalsium, magnesium dan mikronutrien lainnya

Air minum selalu mengandung ion Ca 2+ dan Mg 2+ dalam jumlah yang bervariasi serta nutrisi lain yang penting bagi tubuh. Mengganti air deionisasi dengan air minum biasa mengurangi asupan nutrisi ini, yang dapat menyebabkan kekurangan yang membahayakan kesehatan kita.

Kehilangan ion esensial dalam makanan yang dimasak dengan air deionisasi

Efek air deionisasi tidak hanya terjadi jika kita mengkonsumsi airnya secara langsung, tetapi juga dapat mempengaruhi kita secara tidak langsung jika kita memasak makanan kita dengan air deionisasi. Ini karena, karena sangat murni, air deionisasi mampu mengekstraksi banyak zat terlarut atau ion dari makanan kita selama memasak, seperti kalsium dan magnesium. Jika air rebusan bukan bagian dari resep, semua ion dan nutrisi lainnya akan hilang bersama air.

Kemungkinan kontaminasi dengan logam berat

Air deionisasi itu sendiri tidak mengandung logam berat beracun dalam jumlah yang cukup besar seperti timbal atau merkuri. Namun, karena sangat murni, dan seperti yang dijelaskan dalam kasus makanan, air deionisasi mampu mengekstraksi logam dan mineral lainnya dari pipa dan wadah yang berfungsi sebagai wadah, yang menunjukkan risiko kontaminasi logam berat.

Bagaimana cara membuat air deionisasi air minum?

Di banyak negara di dunia, deionisasi air laut merupakan sumber utama air minum. Namun, hal ini tidak menimbulkan risiko yang signifikan, karena air deionisasi dapat dengan mudah dibuat menjadi air minum. Yang diperlukan hanyalah melarutkan beberapa garam esensial di dalamnya hingga mencapai konsentrasi yang dianggap dapat diminum.

Dalam pengertian ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan agar air minum memiliki kadar garam, kalsium, dan ion bikarbonat minimum tertentu yang disajikan dalam tabel berikut:

Parameter kualitas air tingkat minimum
Total garam terlarut: 100mg/L
Konsentrasi ion bikarbonat: 30mg/L
konsentrasi ion Ca2 + 30mg/L

Meskipun tingkat garam minimum yang disarankan adalah 100 mg/L, tingkat optimal yang disarankan adalah antara 200 dan 500 mg/L. Untungnya, sangat mudah untuk mencapai kadar garam ini dengan mengolah air deionisasi dengan kalsium karbonat atau batu kapur, serta mencampur air deionisasi dengan sedikit air kaya mineral.

Referensi

Yayasan Aquae. (2021, 28 Desember). Air suling – Sifat dan perbedaan . https://www.fundacionaquae.org/wiki/what-is-distilasi-air/

Kozisek, F. (sf). RISIKO KESEHATAN AKIBAT MINUM AIR DEMINERALISASI . Institut Kesehatan Masyarakat Nasional. https://www.who.int/water_sanitation_health/dwq/nutrientschap12.pdf

Lenntech. (td). Air deionisasi/demineralisasi . https://www.lenntech.es/aplicaciones/proceso/desmineralizada/agua-desionizada-desmineralizada.htm

Risiko dan Manfaat Air Deionisasi . (2021, 8 Juni). Kantor H2O. https://www.officeh2o.com/2020/11/11/the-risks-and-benefits-of-deionized-water/

Sistem Air AS. (td). Bisakah Anda Minum Air Deionisasi . https://www.uswatersystems.com/can-you-drink-deionized-water

-Iklan-

mm
Israel Parada (Licentiate,Professor ULA)
(Licenciado en Química) - AUTOR. Profesor universitario de Química. Divulgador científico.

Artículos relacionados

Tes warna api

Definisi suspensi

Contoh sifat kimia