Fakta Menarik Tentang Oposum: Biologi, Ekologi, dan Taksonomi

Artículo revisado y aprobado por nuestro equipo editorial, siguiendo los criterios de redacción y edición de YuBrain.


Opossum adalah marsupial , yaitu mamalia yang betinanya memiliki kantong atau lipatan yang mengelilingi puting susu tempat embrio berkembang menempel begitu berada di luar rahim. Mereka berkerabat dengan kanguru, koala, dan wombat, antara lain.

Oposum didistribusikan dari Kanada ke Argentina, dan diberi nama tergantung pada wilayah dan negara. Beberapa nama umumnya adalah: opossum (Kanada dan AS); chucha, runcho, fara, udang, jujube (Kolombia); musang (Argentina, Paraguay); carachupa (Bolivia); mucura, fox, muca, udang (Brasil, Peru); rubah, yalu, rubah besar (Ekuador); rubah, rubah tak berbulu (Panama); intuto (Peru); Rabipelado (Venezuela); tacuzin (Amerika Tengah); tlacauche (Meksiko). Sebagian besar, hewan ini memiliki kebiasaan nokturnal dan lebih suka menempati pepohonan.

Ciri fisik yang khas

Menghadapi. Oposum memiliki mimbar panjang berbentuk kerucut. Beberapa spesies memiliki bintik-bintik cahaya di atas mata. Mereka memiliki struktur tulang yang berkembang dengan baik yang disebut post-orbital bar yang mengelilingi bagian belakang rongga mata. Selain itu, tengkorak mereka memiliki tonjolan tulang di tengahnya yang disebut puncak sagital.

Tengkorak opossum dari spesies Didelphis aurita.
Tengkorak tupai. Foto Museum Anatomi Veteriner oleh Wagner Souza e Silva, berlisensi CC BY-SA 4.0.

Ekor prehensile . Oposum memiliki ekor yang ditutupi sisik berbentuk berlian, tersusun dalam spiral. Struktur ini menunjukkan variasi menurut spesiesnya: dapat memegang atau tidak; panjangnya mungkin kurang dari, sama dengan atau lebih besar dari panjang kepala-badan; dasarnya mungkin sedikit atau sangat berbulu. Jika ekornya dapat memegang, mereka menggunakannya untuk memegang benda dan menggantung di dahan.

Ibu jari yang berlawanan. Seperti manusia dan primata lainnya, opossum memiliki lima jari, salah satunya adalah ibu jari yang memungkinkannya untuk berpegangan. Jari ini bersisik, tanpa kuku dan tanpa rambut.

Ibu jari berlawanan dari opossum dari spesies Didelphis virginiana.
Ibu jari yang berlawanan dan jari lainnya memiliki bantalan yang kasar, yang mencegah hewan tergelincir di berbagai permukaan. Foto oleh Tony Alter, berlisensi CC BY 2.0.

Bulu. Marsupial ini menunjukkan warna bulu yang bervariasi menurut spesiesnya. Beberapa memiliki punggung hitam, abu-abu atau kastanye. Kepala spesies tertentu memiliki garis-garis hitam yang mengalir dari hidung ke telinga.

Reproduksi

Opossum dibedakan dengan masa kehamilannya yang pendek berkisar antara 8 hingga 45 hari, tergantung pada spesiesnya. Setelah itu, anak muda dilahirkan dalam keadaan perkembangan yang tidak lengkap dan bermigrasi dari rahim ke tas yang disebut marsupium, di dalamnya terdapat kelenjar susu tempat mereka menempel sampai perkembangannya selesai. Anakan yang baru menetas beratnya kurang dari satu (1) gram.

Betina memiliki antara 10 hingga 13 puting. Namun jumlah anakan biasanya lebih banyak dari jumlah putingnya, sehingga banyak dari mereka yang tidak mencapai usia dewasa, mengingat untuk bertahan hidup mereka harus menempel pada salah satu puting di dalam kantong selama satu sampai dua bulan. Saat meninggalkan kantong, anak anjing sudah mandiri.

Anak muda yang sedang berkembang melekat pada puting susu di dalam kantong.
Dalam foto adalah anak anjing yang sedang tumbuh menempel di puting opossum betina. Foto oleh Lucas Henrique Gomes de Almeida, di bawah lisensi CC BY-SA 4.0.

Ekologi

Opossum adalah omnivora. Karena sebagian besar makanan mereka terdiri dari buah-buahan, mereka berkontribusi pada penyebaran benih tanaman pionir, fungsi penting dalam proses pemulihan area yang terganggu. Penyebaran dilakukan dengan cara pengangkutan benih di saluran pencernaan oposum (fenomena yang disebut endozoochory) dan ekskresinya melalui feses atau regurgitum dalam kondisi dan tempat yang sesuai untuk perkembangan embrio tanaman. Transit benih melalui sistem pencernaan membantu menakuti mereka yang dinding luarnya sangat kuat, yang berkontribusi pada keberhasilan perkecambahan.

taksonomi

Keanekaragaman marsupial sangat luas sehingga tidak ada konsensus definitif tentang klasifikasi taksonomi yang tercapai. Namun, diterima bahwa taksonomi oposum adalah sebagai berikut.

  • Kerajaan Animalia.
  • Filum : Chordata .
  • Kelas: Mamalia.
  • Ordo: Marsupialia.
  • Keluarga: Didelphidae .
  • Subordo: Didelphimorphia .
  • Subfamili: Didelphinae .
  • Subkelas: Methateria .
  • Genus: Didelphis .
  • Spesies: Marsupialis .
  • Nama ilmiah beberapa spesies: Didelphis virginiana , Didelphis albiventris , Didelphis marsupialis .

Sumber

Flórez-Oliveros FJ, Vivas-Serna C. Opossums (chucha biasa), marmosa, dan shorttail di Kolombia . Yayasan Zarigüeya – FUNDZAR, Medellin, Kolombia. 264pp, 2020.

Moreno, V. Didelphis marsupialis, Linnaeus 1758 (oposum): kontribusi untuk pengetahuan, penggunaan, dan konservasinya . University of Cundinamarca., nd

Rueda, M., Ramírez, G., Osorio, J. Pendekatan biologi opossum umum (didelphismarsupialis) . Pusat Buletin Ilmiah Museum – Museum Sejarah Alam . 17(2): 141-153, 2013.

-Iklan-

mm
Maria de los Ángeles Gamba (B.S.)
(Licenciada en Ciencias) - AUTORA. Editora y divulgadora científica. Coordinadora editorial (papel y digital).

Artículos relacionados